Inilah Yang Terjadi Saat Anda Menghirup Abu Vulkanik

Inilah Yang Terjadi Saat Anda Menghirup Abu Vulkanik
November 19, 2020 Comments Off on Inilah Yang Terjadi Saat Anda Menghirup Abu Vulkanik Geo Bencana Miller

Inilah Yang Terjadi Saat Anda Menghirup Abu VulkanikInilah Yang Terjadi Saat Anda Menghirup Abu Vulkanik

Gunung berapi adalah fenomena alam yang luar biasa, tetapi ada sedikit masalah dengannya dan ini adalah penemuan yang di sponsori oleh situs login sbobet indonesia. Tidak seperti Cahaya Utara yang berwarna-warni, Hutan Hujan Amazon yang luas atau Grand Canyon, gunung berapi tidak terpisah dari umat manusia dan biarkan Anda melihatnya. Sesekali, mereka meletus dengan efek yang terkadang mematikan.

Di samping kesuraman kematian, sains di balik kematian akibat vulkanik sangat menarik. Jika Anda jatuh ke aliran lava, Anda tidak hanya tenggelam – Anda perlahan berubah menjadi sepotong kulit yang meledak. Aliran piroklastik tidak hanya menghanguskan Anda; mereka dapat menyebabkan organ Anda meledak. Jika Anda jatuh ke mata air panas bumi di bagian tertentu dunia, Anda larut seperti gula batu dalam secangkir kopi. Bom lava seperti bola meriam, tetapi meleleh.

Jadi bagaimana dengan abu? Semua orang melihat gambar orang yang membatu, tapi apa pengaruh abu vulkanik terhadap Anda? Mari kita lihat ilmu pengetahuan yang menggetarkan tulang di baliknya.

Abu vulkanik adalah lahar beku, tetapi dalam skala yang sangat kecil. Karena sebagian besar terbuat dari senyawa silikon, seperti halnya pasir di pantai, ketika membeku dari keadaan cairnya, ia melakukannya dengan sangat cepat hingga menjadi kaca. Setiap fragmen individu tidak boleh lebih dari dua milimeter, tetapi seringkali jauh lebih halus dari itu.

Ini bisa terbentuk dalam berbagai kondisi, tetapi Anda cenderung mendapatkannya cukup banyak saat air atau es, dua pendingin yang sangat efektif, terlibat. Ambil contoh letusan Eyjafjallajökull 2010 di Islandia Рmeskipun ini bukan letusan eksplosif, dan lava yang keluar melalui celah relatif lambat, menyebabkan banyak masalah karena magma bertemu dengan es di atasnya. Pendinginan yang sangat cepat dari lahar saat itu dengan cepat mengubah sebagian besar menjadi abu, yang menghujani Atlantik Utara dan menutup penerbangan di seluruh Eropa.

Meskipun cenderung cukup mengapung sebagai partikel individu – atau bahkan dalam rumpunnya yang lebih besar, yang dikenal sebagai “lapilli” – ia sebenarnya sangat padat, kira-kira lima hingga enam kali lipat dari air hujan.

Sebagian besar rumah, bangunan, jembatan, dan jenis infrastruktur lainnya dapat menahan banyak genangan air di atapnya, tetapi abu adalah ketel ikan yang sama sekali berbeda. Kepadatannya berarti bahwa tekanan satu inci abu vulkanik pada suatu struktur seringkali terlalu besar, dan akibatnya, benda-benda mulai runtuh.

Ini adalah salah satu cara yang sangat berbahaya di mana abu vulkanik dapat membunuh Anda, tetapi secara umum, menghirupnya akan menjadi penyebab utama orang mendorong aster. Ingat, Anda sedang menghirup kaca, jadi setidaknya, abu mengoyak bagian dalam bronkioli, alveoli, dan kapiler Anda.

Ini, seperti yang bisa Anda bayangkan, bukanlah sensasi yang menyenangkan. Dalam jangka panjang, ini dapat menyebabkan silikosis, penyakit yang berpotensi menimbulkan bekas luka permanen pada paru-paru Anda. Jika abu jatuh ke dalam persediaan air dan orang meminumnya, kondisi menyakitkan yang sama juga mempengaruhi sistem pencernaan mereka.

Ada juga beberapa aerosol beracun yang terperangkap di dalam sebagian besar abu vulkanik, termasuk hidrogen sulfida – aroma telur yang Anda dapatkan dari daging busuk atau gangguan pencernaan yang parah – sulfur dioksida, dan asam klorida dan hidrofluorat.

Paling banter, ini bisa menyebabkan sesak napas dan batuk berlebihan. Bahan korosif yang cukup ini dapat menyebabkan mata Anda mulai mengeluarkan darah, dan kornea Anda bisa menjadi lelah, yang membuat konjungtivitis lebih mungkin terjadi. Dalam hal sistem pernapasan Anda, Anda mungkin terkena bronkitis.

Kecuali jika Anda terkubur di bawah pusaran abu vulkanik, atau Anda memiliki kondisi yang sudah ada sebelumnya seperti asma atau emfisema, Anda mungkin tidak dapat menghirup cukup abu vulkanik untuk membunuh Anda – jadi dalam hal bahaya yang ditimbulkannya, itu jauh. kurang menakutkan dibandingkan kolom letusan yang runtuh atau sungai lava.

About The Author