Category: Penanggulangan

Category: Penanggulangan

Apa Manfaat Gunung Berapi?
July 1, 2021 Penanggulangan Miller

Apa Manfaat Gunung Berapi

Gunung berapi terkenal karena kekuatan destruktifnya. Faktanya, ada beberapa kekuatan alam yang menyaingi kekuatan mereka yang luar biasa, atau telah meninggalkan dampak besar pada jiwa manusia. Siapa yang belum pernah mendengar cerita tentang Mt. Vesuvius meletus dan mengubur Pompeii? Ada juga Letusan Minoan, letusan yang terjadi pada milenium ke-2 SM di pulau Santorini dan menghancurkan pemukiman Minoa di sana.

Di Jepang, Hawaii, Amerika Selatan, dan di seluruh Pasifik, ada banyak sekali contoh letusan yang memakan korban yang mengerikan. Dan siapa yang bisa melupakan letusan zaman modern seperti Gunung St. Helens? Tetapi apakah Anda akan terkejut mengetahui bahwa terlepas dari kekuatan destruktifnya, gunung berapi sebenarnya memiliki manfaat yang sama? Dari memperkaya tanah hingga menciptakan daratan baru, gunung berapi sebenarnya juga merupakan kekuatan produktif.

Keuntungan Dari Gunung Berapi

Pengayaan Tanah:

Letusan gunung berapi menghasilkan abu yang tersebar di area yang luas di sekitar lokasi letusan. Dan tergantung pada kimia magma dari mana ia meletus, abu ini akan mengandung berbagai jumlah nutrisi tanah. Sementara unsur yang paling melimpah di magma adalah silika dan oksigen, letusan juga menghasilkan pelepasan air, karbon dioksida (CO²), sulfur dioksida (SO²), hidrogen sulfida (H²S), dan hidrogen klorida (HCl), antara lain.

Selain itu, letusan melepaskan serpihan batu seperti potolivin, piroksen, amfibol, dan feldspar, yang kaya akan zat besi, magnesium, dan kalium. Akibatnya, daerah yang memiliki endapan tanah vulkanik yang besar (yaitu lereng gunung dan lembah di dekat lokasi letusan) cukup subur. Misalnya, sebagian besar Italia memiliki tanah yang buruk yang terdiri dari batuan kapur.

Namun di daerah sekitar Napoli (situs Gunung Vesuvius), terdapat hamparan tanah subur yang tercipta dari letusan gunung berapi yang terjadi pada 35.000 dan 12.000 tahun yang lalu. Tanah di wilayah ini kaya karena letusan gunung berapi menyimpan mineral yang diperlukan, yang kemudian lapuk dan terurai oleh hujan. Setelah diserap ke dalam tanah, mereka menjadi pasokan nutrisi yang stabil untuk kehidupan tanaman.

Hawaii adalah lokasi lain di mana vulkanisme menyebabkan tanah yang subur, yang pada gilirannya memungkinkan munculnya komunitas pertanian yang berkembang. Antara abad ke-15 dan ke-18 di pulau Kauai, O’ahu dan Molokai, budidaya tanaman seperti talas dan ubi jalar memungkinkan munculnya kepala suku yang kuat dan berkembangnya budaya yang kita kaitkan dengan Hawaii saat ini.

Formasi Tanah Vulkanik:

Selain menyebarkan abu di daratan yang luas, gunung berapi juga mendorong material ke permukaan yang dapat mengakibatkan pembentukan pulau-pulau baru. Misalnya, seluruh rangkaian pulau Hawaii tercipta oleh letusan konstan dari satu titik panas vulkanik. Selama ratusan ribu tahun, gunung berapi ini menembus permukaan laut menjadi pulau yang dapat dihuni, dan berhenti selama perjalanan laut yang panjang.

Ini adalah kasus di seluruh Pasifik, rantai pulau seperti Mikronesia, Kepulauan Ryukyu (antara Taiwan dan Jepang), Kepulauan Aleutian (lepas pantai Alaska), Kepulauan Mariana, dan Kepulauan Bismark semuanya terbentuk di sepanjang busur yang sejajar dan dekat dengan batas antara dua lempeng tektonik yang konvergen.

Hal yang sama juga terjadi di Mediterania. Sepanjang Arc Hellenic (di Mediterania timur), letusan gunung berapi menyebabkan penciptaan Kepulauan Ionia, Siprus dan Kreta. Busur Aegean Selatan di dekatnya sementara itu menyebabkan pembentukan Aegina, Methana, Milos, Santorini dan Kolumbo, dan Kos, Nisyros dan Yali. Dan di Karibia, aktivitas vulkanik menyebabkan terciptanya kepulauan Antilles.

Di mana pulau-pulau ini terbentuk, spesies tumbuhan dan hewan yang unik berevolusi menjadi bentuk baru di pulau-pulau ini, menciptakan ekosistem yang seimbang dan mengarah ke tingkat keanekaragaman hayati yang baru.

Mineral dan Batu Vulkanik:

Manfaat lain menurut www.praktikmetropol.com bahwa dari gunung berapi adalah permata, mineral, dan bahan bangunan yang berharga yang disediakan oleh letusan. Misalnya, batu seperti abu vulkanik batu apung dan perlit (kaca vulkanik) semuanya ditambang untuk berbagai keperluan komersial. Ini termasuk bertindak sebagai abrasif dalam sabun dan pembersih rumah tangga. Abu vulkanik dan batu apung juga digunakan sebagai agregat ringan untuk membuat semen.

Nilai terbaik dari batuan vulkanik ini digunakan dalam poles logam dan untuk pengerjaan kayu. Batu apung yang dihancurkan dan digiling juga digunakan untuk isolasi isian lepas, alat bantu filter, kotoran unggas, kondisioner tanah, senyawa penyapu, pembawa insektisida, dan pembalut jalan raya aspal.

Fakta Utama Tentang Mempersiapkan Letusan Gunung Berapi
December 10, 2020 Penanggulangan Miller

Fakta Utama Tentang Mempersiapkan Letusan Gunung Berapi

Anda dapat melakukan banyak hal untuk melindungi diri Anda dan keluarga dari bahaya yang dapat ditimbulkan oleh letusan gunung berapi. Cara terbaik untuk melindungi diri sendiri dan keluarga Anda adalah dengan mengikuti nasihat pejabat setempat. Otoritas setempat akan memberi Anda informasi tentang bagaimana mempersiapkan diri untuk letusan gunung berapi, dan jika perlu, tentang cara evakuasi (meninggalkan daerah tersebut) atau berlindung di mana Anda berada.

Bagaimana mempersiapkan

Bersiaplah untuk berlindung atau untuk mengungsi. Kembangkan rencana evakuasi dan rencana perlindungan untuk diri sendiri, keluarga Anda, dan orang lain di rumah Anda. Tinjau rencana dan pastikan semua orang memahaminya. Jika Anda belum melakukannya, buatlah ikon kitexternal persediaan darurat. Persediaan harus mencakup yang berikut:

  • Senter dan baterai ekstra
  • Kotak P3K dan manual
  • Makanan dan air darurat
  • Pembuka kaleng manual (nonelektrik)
  • Obat esensial
  • Sepatu yang kokoh
  • Perlindungan pernapasan (pernapasan)
  • Pelindung mata (kacamata)
  • Radio bertenaga baterai

Paparan abu dapat membahayakan kesehatan, terutama saluran pernapasan (pernapasan). Untuk melindungi diri Anda saat berada di luar ruangan atau saat Anda membersihkan abu yang mengendap di dalam ruangan, gunakan respirator sekali pakai N-95 (juga dikenal sebagai “respirator pemurni udara”). Respirator N-95 dapat dibeli di bisnis seperti toko perangkat keras. Penting untuk mengikuti petunjuk penggunaan respirator ini dengan benar. Untuk informasi lebih lanjut yang diambil dari tarsandswatch.org, lihat Respirator Partikulat Sekali Pakai yang Disetujui NIOSH (Filtering Facepieces). Jika Anda tidak memiliki respirator N-95, Anda dapat melindungi diri sendiri dengan menggunakan masker debu pengganggu sebagai upaya terakhir, tetapi Anda harus tetap berada di luar ruangan hanya untuk waktu yang singkat saat debu berjatuhan. Masker debu yang mengganggu dapat memberikan kenyamanan dan kelegaan dari paparan kontaminan yang relatif tidak berbahaya seperti serbuk sari, tetapi masker ini tidak menawarkan perlindungan sebanyak respirator N-95. Petugas kebersihan atau darurat mungkin memerlukan jenis pelindung pernapasan yang berbeda.

Jika Anda disuruh mengungsi

Ikuti instruksi pihak berwenang jika mereka menyuruh Anda meninggalkan area tersebut. Meskipun tampaknya aman untuk tinggal di rumah dan menunggu letusan, melakukan hal itu bisa sangat berbahaya. Gunung berapi memuntahkan gas panas, berbahaya, abu, lahar, dan batu yang sangat merusak.

Bersiap untuk evakuasi

  • Dengarkan radio atau televisi untuk pembaruan gunung berapi.
    Dengarkan sirene bencana dan sinyal peringatan.
  • Tinjau kembali rencana darurat Anda dan kumpulkan persediaan darurat Anda. Pastikan untuk mengemas setidaknya persediaan obat resep selama 1 minggu.
  • Siapkan kotak darurat untuk kendaraan Anda dengan makanan, suar, kabel booster, peta, perkakas, kotak P3K, pemadam kebakaran, kantong tidur, senter, baterai, dll.
  • Isi tangki bensin kendaraan Anda.
  • Jika tidak ada kendaraan yang tersedia, buat pengaturan dengan teman atau keluarga untuk transportasi, atau ikuti instruksi pihak berwenang tentang di mana mendapatkan transportasi.
  • Tempatkan kendaraan di bawah penutup, jika memungkinkan.
  • Tempatkan ternak di area tertutup. Rencanakan sebelumnya untuk membawa hewan peliharaan, tetapi ketahuilah bahwa banyak tempat penampungan darurat tidak dapat menerima hewan.
  • Isi wadah air bersih Anda.
  • Isi bak cuci dan bak mandi dengan air sebagai persediaan ekstra untuk mencuci.
  • Sesuaikan termostat di lemari es dan freezer ke suhu yang paling dingin. Jika listrik padam, makanan akan lebih dingin lebih lama.

Saat Anda mengungsi

  • Bawalah hanya barang-barang penting, termasuk persediaan obat resep minimal selama 1 minggu.
  • Jika ada waktu, matikan gas, listrik, dan air.
  • Putuskan sambungan peralatan untuk mengurangi kemungkinan sengatan listrik saat listrik tersambung kembali.
  • Pastikan kit darurat mobil Anda sudah siap.
  • Ikuti rute evakuasi yang telah ditentukan — yang lain mungkin diblokir — dan kemungkinan lalu lintas padat serta penundaan.

Jika Anda disuruh berlindung di mana Anda berada

  • Terus dengarkan radio atau televisi Anda sampai Anda diberi tahu bahwa semuanya aman atau Anda diperintahkan untuk mengungsi. Otoritas lokal mungkin mengevakuasi area tertentu dengan risiko terbesar di komunitas Anda.
  • Tutup dan kunci semua jendela dan pintu luar.
  • Matikan semua sistem pemanas dan AC serta kipas angin.
  • Tutup peredam perapian.
  • Atur persediaan darurat Anda dan pastikan anggota rumah tangga tahu di mana persediaan itu.
  • Pastikan radio berfungsi.
  • Pergi ke ruangan interior tanpa jendela yang berada di atas permukaan tanah.
  • Bawalah hewan peliharaan Anda, dan pastikan untuk membawa makanan tambahan dan persediaan air untuk mereka.
  • Sangat ideal untuk memiliki telepon terprogram (non-portabel) di ruangan yang Anda pilih. Hubungi kontak darurat Anda — teman atau anggota keluarga yang tidak tinggal di dekat gunung berapi — dan siapkan telepon jika Anda perlu melaporkan kondisi yang mengancam nyawa. Ingatlah bahwa peralatan telepon mungkin kewalahan atau rusak selama keadaan darurat.
6 TIPS UNTUK MENYELAMATKAN ERUPSI VOLCANIC
June 22, 2020 Penanggulangan Miller

6 TIPS UNTUK MENYELAMATKAN ERUPSI VOLCANIC

Setelah berbulan-bulan pemantauan dan peringatan, Gunung Agung di Bali mulai meletus minggu ini, mendorong pihak berwenang untuk mengeluarkan tingkat siaga tertinggi di daerah tersebut serta perintah evakuasi dalam Estimasi Danger Zone, yang berada dalam jarak lima mil dari gunung berapi.

Jika Anda atau siapa pun yang Anda kenal sedang bepergian di wilayah Bali, atau dalam jangkauan gunung berapi aktif segera, penting untuk mengetahui bagaimana menjaga diri Anda tetap aman. Personel intelijen dan keamanan Global Rescue memantau peristiwa global termasuk bencana alam setiap hari, dan telah mengembangkan protokol dan peringatan bagi mereka yang bisa berada dalam bahaya.

Rekomendasi untuk bertahan hidup di dekat gunung berapi aktif:

Kerjakan pekerjaan rumah Anda: Wisatawan yang menuju “Cincin Api” – rangkaian gunung berapi di sekitar tepi lembah Pasifik – serta Rift Valley Afrika Timur dan Meksiko harus meneliti risiko vulkanik sebelum keberangkatan. Periksa media lokal dan lembaga pemerintah yang melacak aktivitas seismik, karena lembaga sering kali dapat memberikan peringatan berminggu-minggu atau bahkan berbulan-bulan sebelum letusan – misalnya, pihak berwenang Indonesia pertama kali menaikkan tingkat siaga untuk gunung berapi Gunung Agung di Bali pada 15 September, lebih dari dua bulan sebelum letusan 21 November.

Membawa Kit Darurat Gunung Berapi: Ini harus mencakup kacamata, masker, senter, dan radio, serta makanan dan air jika dapat disimpan dengan aman.

Bersiaplah untuk bergerak …: Jika Anda bepergian ke daerah di mana letusan gunung berapi akan segera terjadi, yang terbaik adalah segera mencari transportasi ke lokasi yang aman. Jika memungkinkan, tarik tunai lebih dulu – kartu kredit mungkin tidak dapat digunakan jika jaringan turun.

… tetapi bersiaplah untuk berimprovisasi: Abu vulkanik dapat merusak peralatan penerbangan dan mengurangi visibilitas pilot, dan letusan dapat memicu penutupan bandara dan pembatalan penerbangan. Ketika gunung berapi Eyjafjallajökull meletus di Islandia pada 2010, awan abu vulkanik mendorong penutupan sebagian besar wilayah udara Eropa selama 6 hari, yang mengakibatkan pembatalan ribuan penerbangan di seluruh Eropa utara dan barat. Transportasi kendaraan darat mungkin juga terpengaruh – jika mengemudi, pertahankan kecepatan rendah untuk meminimalkan kerusakan mesin karena partikel abu vulkanik.

Setelah letusan: Jika terjadi erupsi, cobalah untuk segera keluar dari area tersebut. Berhati-hatilah untuk menghindari lava, aliran lumpur, wilayah sungai, dan daerah dataran rendah. Wisatawan harus siap memanfaatkan segala cara yang diperlukan untuk keluar dari wilayah yang terkena dampak, termasuk perjalanan udara, laut, dan darat. Pantau media lokal, peringatan pemerintah, dan pemberitahuan bandara untuk tetap mendapat informasi saat situasi berkembang.

Lindungi diri Anda di dalam dan di luar: Lakukan tindakan pencegahan kesehatan saat berada di luar ruangan dengan menutupi kulit dan memakai masker dan kacamata. Jika Anda tidak memiliki topeng, ikatkan kain basah ke mulut Anda. Sementara di dalam ruangan, tutup jendela, pintu, ventilasi, dan bukaan lainnya yang memungkinkan abu masuk ke dalam bangunan.

Tanda – Tanda Gunung Akan Meletus
January 25, 2020 Penanggulangan Miller

Tanda - Tanda Gunung Akan MeletusIndonesia terdiri dari beberapa pulau, ratusan gunung berapi aktif, setidaknya sekitar 127 gunung berapi di Indonesia. Ini termasuk pulau Bali, yang memiliki dua gunung berapi aktif, termasuk Gunung Agung dan Gunung Batur. Saat ini pada bulan September 2017 Gunung Agung dimonitor, mulai menunjukkan aktivitas. Letusan gunung berapi diklasifikasikan sebagai bencana yang dapat diberikan karena selalu ada tanda-tanda atau karakteristik, sehingga korban dapat dihindari.

Tentu saja, bencana alam seperti letusan gunung berapi, tentu saja, kita tidak akan pernah tahu kapan itu terjadi, tetapi mereka jelas menunjukkan tanda-tanda atau karakteristik yang membuat manusia lebih waspada, karena gunung berapi tidak meluap tanpa peringatan, sehingga mereka dapat mengevakuasi keluarga, hewan dan barang berharga lainnya. Setidaknya khawatir tentang manajemen bencana pemerintah daerah. Namun, pengamatan dan daya tarik tentunya berdasarkan laporan dari Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) untuk memberikan informasi yang lebih akurat.

Warga yang tinggal di dekat atau di sekitar gunung berapi harus mengenali tanda-tanda atau karakteristik gunung berapi yang meletus, sehingga tidak ada kepanikan, apalagi sekarang ada koneksi internet dan penghuninya sangat mudah mendapatkan informasi informasi yang benar atau berbohong, dari halaman ini memberikan banyak informasi tentang tanda-tanda letusan gunung berapi, sehingga setidaknya ada satu gambar kecil untuk mereka yang tidak terbiasa dengan letusan gunung berapi.

Tanda-tanda alami gunung berapi akan meletus berikut

Gunung BerapiA. Suhu di kawah dan peningkatan gunung sekitarnya

Suhu tertinggi pasti akan dirasakan oleh penduduk di sekitar gunung berapi, di mana suhu menjadi lebih hangat karena aliran magma bergerak ke dalam kawah, jarak dari magma panas di dekat permukaan bumi, yang mempengaruhi lapisan tanah sehingga kenaikan suhu dan lebih hangat. Jika ada tanda-tanda seperti itu di dekat gunung, ada baiknya Anda mewaspadai letusan gunung berapi.

B. Binatang hutan menuruni gunung

Hewan-hewan di hutan harus sangat peka terhadap panas, suhu hewan-hewan ini tentu saja tidak terasa nyaman, mereka biasanya akan mengalir menuruni gunung mereka ke tempat-tempat yang terasa dingin seperti kaki gunung ke tempat orang-orang di sekitar gunung untuk lihat tanda – tanda harus waspada, karena karakteristik udara panas di atas dan ada kemungkinan gunung akan meletus.

C. Sumber air dikeringkan

Karena panasnya lapisan tanah ketika magma bergerak ke perut bumi, sumber air mengering di sekitar gunung berapi. Sebagai sifat air, ia menguap dengan sangat cepat karena ada panas dan air yang mengalir melalui lapisan tanah sebelum mencapai tujuannya, air menguap karena panasnya bumi. Jadi jika tanda-tanda ini mulai muncul, berhati-hatilah bahwa gunung itu bisa meletus.

D. Tanaman layu di sekitar gunung

Banyak hal yang disebabkan oleh aliran magma di tanah, sebelum mengalami ruam atau letusan gunung, tentu saja, tanaman layu di sekitar gunung, karena akar tanaman yang terlalu panas, bahkan tanaman ini bisa mati. Sinyal-sinyal ini dapat ditemukan di pegunungan sekitarnya dan tentu saja menjadi salah satu fitur yang bisa meletus gunung.

E. Terjadi Gempa Vulkanik

tanda-tanda ini dirasakan oleh penduduk di sekitar gunung akan meletus, semua karena magma di bumi, magma semakin aktif, selain menyebabkan panas, getaran dan getaran gempa sering intensitas tinggi. Getaran itu mencapai permukaan bumi yang tidak terlalu besar, umumnya kurang dari gempa tektonik.

F. Suara gemuruh

Suara guntur yang keluar dari gunung berapi akan lebih sering jika gunung berapi akan meletus, tanda-tanda atau karakteristik perlu diawasi oleh peningkatan aktivitas magma di bumi. Gemuruh biasanya terjadi di malam hari, Anda bisa mencapai puluhan kali sebelum erupsi atau erupsi terjadi.

Dengan demikian, beberapa tanda atau karakteristik yang diberikan oleh alam, ketika gunung berapi akan, meskipun kadang-kadang tidak dapat diprediksi, tetapi manusia diberi sinyal untuk waspada dan hati-hati bahwa mereka dapat mengambil tindakan yang diperlukan agar tidak terpengaruh.

Baca juga: Klasifikasi Gunung Berapi Di Indonesia