Author: Miller

Author: Miller

Fakta Gunung Semeru Surganya Para Pendaki
December 3, 2022 Geo Bencana Miller
Fakta Gunung Semeru Surganya Para Pendaki

Fakta Gunung Semeru, Surganya Para Pendaki. Gunung Semeru merupakan salah satu destinasi favorit para pendaki. Apa saja fakta menarik tentang Gunung Semeru? Gunung Semeru merupakan gunung berapi dengan ketinggian sekitar 3.676 mdpl. Gunung ini terletak di Kabupaten Lumajang dan Malang, Provinsi Jawa Timur.Fakta Gunung Semeru, Surganya Para Pendaki sama dengan cara main slot mudah jackpot di surga nya para pemain setia slot menjadi hal yang paling dicari oleh para pecintanya.

Banyak pendaki yang ingin mencoba menaklukan Gunung Semeru karena memiliki panorama alam yang menakjubkan. Selain itu, banyak fakta menarik yang menjadikannya daya tarik tersendiri bagi para pendaki. Apakah mereka? Berikut penjelasannya.

Fakta Gunung Semeru Surganya Para Pendaki

Daya Tarik Tersendiri Bagi Para Pendaki

1. Keindahan puncaknya terlihat di bawah

Di posisi bawah, pendaki bisa melihat puncak Mahameru berdiri tegak. Anda akan melihat jejak-jejak lahar panas yang memberikan keindahan dan impian para pendaki.

2. Ini Sejarah Unik

Menurut cerita yang ditulis dalam Tantu Pagelaran, Gunung Semeru pernah dipindahkan oleh para dewa dari India untuk menyeimbangkan pulau Jawa yang saat itu sedang terombang-ambing di lautan. Inilah yang membuat Gunung Semeru disebut juga Paku Jawa.

3. Mulai pendakian dimulai dari Danau Ranu Pani

Awal perjalanan pendakian dimulai di sebuah danau yang merupakan bagian dari Taman Nasional Bromo Tengger Semeru. Ratu Pani merupakan pos perijinan pendakian Gunung Semeru.

4. Gunung tertinggi di Pulau Jawa

Gunung Semeru merupakan gunung tertinggi di Pulau Jawa. Hal inilah yang menjadikan daya tarik tersendiri para pendaki untuk menaklukannya.

5. Termasuk dalam Seven Summits Indonesia

Gunung tertinggi di Pulau Jawa ini juga masuk dalam Seven Summits of Indonesia. Seven Summits adalah penyebutan 7 puncak tertinggi. Gunung Semeru termasuk dalam gunung keempat tertinggi di Indonesia.

6. Memiliki Keindahan Danau Ranu Kumbolo

Danau Ranu Kumbolo berada di ketinggian 2.400 mdpl yang bisa Anda nikmati. Telaga ini memiliki keindahan yang memperindah pesona Gunung Semeru.

7. Membuat Judul Lagu Dewa 19

Band Dewa 19 pernah memberi gelar Mahameru. Mahameru dinyanyikan oleh Ari Lasso yang saat itu masih menjadi bagian dari Dewa 19. Lagu ini menjadi representasi keindahan Gunung Semeru dan perjuangan yang harus dilalui setiap pendaki.

8. Seperti Padang Bunga Lavender

Dalam perjalanan menuju puncak, pendaki akan disuguhi pemandangan ladang lavender. Padahal sebenarnya bunga itu bukan lavender. Bunganya adalah verbena ungu.

9. Lokasi Film 5 Cm

Film fenomenal 5 cm membuat pesona Semeru dikenal banyak orang. Film yang dirilis pada tahun 2012 ini merupakan kisah dari novel laris karya Donny Dirgantoro. Berkat film ini, Tanjakan Cinta menjadi daya tarik para pendaki untuk mengunjunginya.

Gunung Semeru merupakan salah satu gunung pilihan untuk trekking. Tempat ini tidak hanya cantik tetapi memiliki cerita legenda yang panjang. Gunung ini terletak di Daerah Malang dan Daerah Lumajang di Jawa Timur. Selain itu gunung ini terkenal dengan puncaknya yang disebut Puncak Mahameru. Selain itu, ada beberapa tempat menarik lainnya yang membuat gunung ini begitu populer di kalangan para tracker dan wisatawan. Itulah beberapa fakta menarik tentang gunung ini.

Fakta Gunung Semeru Surganya Para Pendaki

Menjadi Gunung Tertinggi di Pulau Jawa

Pertama dan terpenting tampaknya merupakan cerminan yang baik dari gunung ini. Perlu Anda ketahui bahwa Gunung Semeru merupakan gunung tertinggi di Pulau Jawa. Ketika Anda memutuskan untuk mendaki gunung ini, Anda harus mengetahui karakter gunung ini seperti kelelahan yang menyerang dan tantangan selama trekking. Meski menyimpan lebih banyak keindahan, Gunung Semeru bisa menjadi sumber bencana jika Anda tidak mempersiapkan apapun saat trekking. Ketinggian gunung ini adalah 3.676 dpl, lebih tinggi dari Gunung Slamet.

Gunung Semeru merupakan salah satu dari tujuh puncak di Indonesia. Para pendaki dan tracker pasti sudah tidak asing lagi dengan istilah Seven Summits. Ini adalah istilah yang menyebutkan tujuh puncak tertinggi di dunia. Salah satu kategorinya adalah Cartenz Peak di Papua. Di Indonesia dikenal istilah yang sama yang mengklaim tujuh puncak tertinggi di Indonesia milik Gunung Semeru. Semeru diunggulkan ke posisi keempat setelah Cartenz, Kerinci, dan Rinjani.

Menjadi Bapak Gunung Agung Surganya Para Pendaki

Meski memiliki hubungan dengan Gunung Penanggungan, Gunung Semeru juga memiliki jalur khusus menuju Gunung Agung di Bali. Umat ​​Hindu di Bali percaya bahwa Gunung Semeru adalah ayah dari Gunung Agung yang menjadi salah satu gunung suci di Bali. Umat ​​Hindu di Bali mengadakan upacara adat setahun sekali di Gunung Semeru. Namun, upacara ini jarang dilakukan. Upacara akan dilaksanakan jika telah terdengar suara sakti dari dewi Gunung Semeru.

Memiliki Danau yang Indah yaitu Ranu Kumbolo

Jika Anda menelusuri Gunung Semeru, Anda tidak boleh melewatkan kesempatan langka untuk menikmati keindahan danau Ranu Kumbolo. Gunung ini memiliki danau yang sangat indah di ketinggian 2.400 dpl. Danau tersebut adalah Ranu Kumbolo. Telaga ini menjadi alasan banyak orang melakukan trekking ke Gunung Semeru meski banyak tantangan yang sulit untuk dilalui dan dilalui. Ketika Anda melihat danau ini, rasa lelah dan kesulitan Anda dapat dihilangkan dengan mudah. Anda bisa beristirahat di pinggir danau untuk melihat keindahan danau ini dan sekitarnya. Sungguh menakjubkan alam ciptaan Tuhan di daerah pegunungan ini.

BACA JUGA : FAKTA GEOGRAFI TENTANG GUNUNG BERAPI AKTIF TERBESAR DI DUNIA

Memiliki Taman Lavender yang Luas di Gunung Semeru

Gunung Semeru memang ajaib. Selain Danau Ranu Kumbolo, ia menawarkan taman bunga di ketinggian. Di beberapa spot Gunung Semeru khususnya Oro-Oro Ombo, Anda akan melihat hamparan bunga berwarna ungu yang luas. Kebanyakan orang menebak bahwa itu adalah bunga lavender

Sekian Fakta menarik dari Gunung Semeru. Mencoba menaklukkan Gunung Semeru bisa menjadi pengalaman tak terlupakan yang sangat menarik. Jadi, kapan mau coba di sana?

Fakta Geografi Tentang Gunung Berapi Aktif Terbesar di Dunia
November 2, 2022 Geo Bencana Miller

Terletak di pulau Hawaii, Mauna Loa adalah gunung berapi subaerial terbesar di dunia dalam massa dan volume dan gunung berapi aktif terbesar di dunia. Pelajari beberapa fakta geografi tentang gunung berapi aktif terbesar di Dunia yaitu Mauna Loa.

Gunung Berapi Di Pulau Hawaii

Bersama dengan Kīlauea, Mauna Loa adalah salah satu dari dua gunung berapi aktif yang terletak di dalam Taman Nasional Gunung Api Hawaii di pulau Hawaii, yang juga dikenal sebagai Pulau Besar. Ada tiga gunung berapi lain di Big Island di luar batas Taman Nasional: Mauna Kea, Hualālai, dan Kohala.

Gunung berapi ini terbentuk ketika lempeng tektonik Pasifik bermigrasi di atas hotspot Hawaii di mantel bumi yang mendasarinya.

Peta Mauna Loa

Mauna Loa dan empat gunung berapi lainnya yang membentuk pulau Hawaii terlihat di peta pulau Hawaii. Peta juga menunjukkan kaldera puncak, zona keretakan, ventilasi radial, dan aliran lava historis yang semuanya merupakan aspek struktural Mauna Loa.

Mauna Loa adalah Gunung Berapi Perisai

Mauna Loa adalah bahasa Hawaii untuk “gunung panjang”. Sebuah gunung berapi perisai, Mauna Loa memiliki struktur seperti kubah yang besar dan landai yang hampir seluruhnya terbuat dari aliran lava yang muncul dari ventilasi pusat.

Kemiringan bertahap Mauna Loa, dapat dilihat dari sisi utara Mauna Kea pada foto di bawah ini. Di lereng gunung berapi, aliran lava yang lebih muda berwarna gelap. Awan terlihat di pelana timur di antara dua gunung berapi.

BACA JUGA : 3 GUNUNG BERAPI PALING AKTIF DI DUNIA

Seberapa Besar Mauna Loa?

Mauna Loa menyandang predikat sebagai gunung berapi aktif terbesar di dunia. Gunung berapi ini memiliki ketinggian 13.681 kaki (4.170 meter) di atas permukaan laut dengan tambahan kedalaman 19.700 kaki (6.000 meter) di bawah permukaan laut. Tinggi total dari dasar ke puncak hampir 33.500 kaki (10.211 meter).

Gunung berapi ini lebih tinggi dari dasar ke puncak daripada Gunung Everest (Chomolungma dalam bahasa Tibet) yang tingginya 29.029 kaki (8.848 meter) di atas permukaan laut.

Mauna Loa membentuk sekitar 51% dari daratan Big Island, dan beratnya sangat besar sehingga secara fisik menekan dasar laut di bawahnya.

Kaldera

Kaldera puncak besar Mauna Loa adalah Moku’āweoweo yang berukuran 6 kali 2,5 km (2,8 kali 1,6 mil). Sebagian besar letusan mengalir dari kaldera ini sebelum bermigrasi ke salah satu dari dua zona keretakan ke timur laut dan barat daya.

Salju di Mauna Loa

Hampir setiap tahun, Mauna Kea dan Mauna Loa (ketinggian melebihi 13.600 kaki/4.200 meter) mendapatkan cipratan salju yang berlangsung beberapa hari.

Gambar Landsat 8 dari 6 Februari 2021 ini menunjukkan Mauna Kea dan Mauna Loa tertutup salju.

Petrel Hawaii

Petrel Hawaii ( Pterodroma sandwichensis ), atau ‘ua’u, adalah burung laut asli yang terancam punah yang bersarang di ketinggian tinggi di lereng alpine dan subalpine yang lebih rendah di Mauna Loa. Hanya 50 hingga 60 pasangan pengembangbiakan yang tersisa, menurut spesialis satwa liar.

Aktivitas Vulkanik Mauna Loa

Sekitar setengah dari letusan dimulai di puncak dan bermigrasi ke Zona Celah Timur Laut atau Barat Daya selama rentang waktu mulai dari menit hingga bulan sejak dimulainya letusan. Jika anda ingin berlibur ke Hawaii anda juga bisa hubungi website untuk bisa menghibur diri dengan permainan online terbaik dan terlengkap. Gunung berapi ini telah meletus 33 kali sejak tahun 1843, dengan interval antara beberapa bulan hingga beberapa dekade antara letusan.

Mauna Loa terakhir meletus pada tanggal 24 Maret hingga 15 April 1984. Letusan tersebut mengikuti serangkaian gempa bumi yang dimulai pada bulan September 1983.

Sejak tahun 1843, belum ada letusan eksplosif dari Mauna Loa meskipun ada bukti aktivitas eksplosif dalam 1.000 hingga 300 tahun terakhir berdasarkan catatan geologi.

10 Gunung Berapi Aktif Tertua Di Dunia
October 13, 2022 Geo Bencana Miller

Gunung berapi adalah fenomena alam yang ditemukan hampir di judi slot online terbaik setiap sudut dunia. Letusan gunung berapi telah tercatat selama ribuan tahun, dan para ilmuwan juga telah menemukan bukti letusan dari puluhan ribu tahun yang lalu. Meskipun sebagian besar gunung berapi saat ini tidak aktif daripada aktif, masih banyak gunung berapi yang tetap aktif hingga hari ini.

Beberapa tetap demikian karena mereka secara geologis muda dan belum mencapai titik potensi letusannya, sementara yang lain tetap aktif karena mereka berada di atas hotspot atau area “panas” lainnya. Dengan mengingat hal itu, berikut adalah daftar 10 gunung berapi aktif tertua di dunia.

10. Gunung Kilauea

Gunung Kilauea terletak di Pulau Besar Hawaii. Kilauea adalah gunung berapi perisai yang terus meletus sejak tahun 1983. Dibentuk oleh hotspot, yaitu gumpalan mantel yang naik ke permukaan dan menyebabkan magma menumpuk di mantel atas.

Letusan terbaru dimulai pada 3 Mei 2018, dan berlangsung selama 22 hari. Letusan itu menghancurkan 50% rumah di pulau itu dan merenggut lebih dari 1.200 nyawa. Gunung berapi telah meletus beberapa kali sebelumnya, tetapi letusan ini belum pernah terjadi sebelumnya dalam ukuran dan cakupannya.

Tahukah kamu?

Pulau Kilauea di Hawaii terletak di tengah rantai pulau yang dikenal sebagai Pulau Besar. Dinamakan untuk Dewi Pele, yang dikatakan tinggal di sana.

9. Kebakaran Gunung Berapi

Gunung Api Fuego terletak di Guatemala. Ini merupakan gunung berapi paling aktif di Amerika Tengah. Nama gunung berapi itu berarti “api” dalam bahasa Spanyol, dan meletus beberapa kali antara tahun 1747 dan 1874.

Gunung berapi terakhir aktif pada tahun 1822 dan 1874 ketika meletus beberapa kali. Selama periode tersebut, lava mengalir keluar dari kawah puncak dan ke permukaan gunung berapi, menyebabkan banyak kematian serta kehancuran rumah dan harta benda lainnya.

Gunung berapi ini masih aktif sampai sekarang, tetapi belum meletus sejak 2009.

Tahukah kamu?

Gunung berapi ini telah meletus setidaknya 24 kali sejak 1780; letusan terakhir terjadi pada tahun 2013.

8. Gunung Berapi Etna

Dikatakan bahwa Gunung Berapi Etna adalah gunung berapi paling aktif di Eropa. Itu terletak di Sisilia, yang merupakan semenanjung di Italia. Etna dianggap sebagai gunung berapi yang sangat aktif karena telah meletus sejak sekitar 1600 SM. Ini telah memiliki lebih dari 100 letusan sejak saat itu. Ini juga memiliki sejarah letusan yang panjang, dengan beberapa yang berasal dari tahun 1783 SM, menjadikannya salah satu gunung berapi tertua di seluruh Eropa.

Daerah tempat Etna berada juga sangat menarik karena tidak kering seperti daerah lain di Italia, yang membuat lanskap yang menarik bagi pengunjung yang ingin melihat sesuatu yang berbeda dari apa yang mereka lihat di tempat lain di Italia (atau Eropa).

Tahukah kamu?

Daerah di sekitar Etna memiliki banyak kota kecil dan desa yang telah ada sejak zaman kuno, ketika orang-orang tinggal di dekat Etna karena sangat berguna—memberikan panas dan cahaya selama bulan-bulan musim dingin ketika metode lain tidak tersedia).

7. Zona Vulkanik Taupo

Zona Vulkanik Taupo adalah sabuk vulkanik di Selandia Baru. Terletak di Pulau Utara dan meliputi daerah antara Pegunungan Tararua di barat dan Pegunungan Kaingaroa di timur. Zona ini meluas ke utara hingga mencakup Gunung Ruapehu, gunung berapi aktif tertinggi di Selandia Baru.

Sejumlah letusan besar telah tercatat dari zona ini, termasuk letusan besar pada tahun 1866 yang menyemburkan 1.100 km3 abu, menjadikannya salah satu letusan terbesar sepanjang masa. Letusan besar kedua terjadi pada tahun 1886, yang mengakibatkan jatuhnya abu yang menutupi sebagian besar Selandia Baru bagian tengah, menyebabkan kerusakan pada tanaman dan ternak hingga ke Auckland dan Hamilton.

Tahukah kamu?

Taupo juga merupakan rumah bagi beberapa fitur panas bumi yang paling mengesankan dan mudah diakses di negara ini. Ini termasuk mata air panas, kolam lumpur, area termal, dan bahkan geyser!

6. Gunung Laut Loihi

Loihi Seamount adalah gunung berapi bawah laut yang terletak di Samudra Pasifik. Itu terbentuk sekitar 400.000 tahun yang lalu dan terletak di dekat Hawaii. Ini adalah gunung berapi perisai, yang berarti memiliki dasar yang luas dari aliran lava di atasnya yang dapat dilihat di permukaannya.

Puncak gunung berapi naik hingga lebih dari 2.000 meter (6.560 kaki), tetapi sebagian besar massanya terletak di bawah permukaan laut di area puncak. Pulau Hawaii terletak sekitar 3.700 kilometer (2.300 mil) selatan Gunung Laut Loihi dan telah dihuni selama ribuan tahun.

Tahukah kamu?

Itu terletak di lepas pantai Maui dan hampir seluruhnya dikelilingi oleh air. Itu bisa dilihat dari luar angkasa!

5. Gunung Merapi

Gunung Merapi adalah gunung berapi yang terletak di Jawa Timur, Indonesia. Gunung berapi ini adalah salah satu gunung berapi paling aktif di Indonesia dan telah berdiri sejak 1756. Ini adalah salah satu dari hanya dua gunung berapi yang meletus lebih dari sekali dalam sejarah yang tercatat (yang lainnya adalah Gunung St. Helens).

Gunung berapi ini terletak di perbatasan antara Jawa Timur dan Jawa Barat dan merupakan objek wisata yang populer karena fauna dan flora yang beragam, termasuk harimau, gajah, badak, rusa, monyet, dan banyak spesies lainnya.

Tahukah kamu?

Ini adalah salah satu gunung berapi paling aktif di dunia, dan telah meletus lebih dari 130 kali sejak pertama kali ditemukan oleh orang Eropa. Letusan terakhir terjadi pada 2010, menewaskan lebih dari 30 orang.

4. Gunung Berapi Pavlof

Pavlof Volcano terletak di Alaska dan merupakan salah satu gunung berapi paling aktif di dunia. Telah meletus lebih dari 100 kali sejak 1879, dan masih kuat! Ada banyak fakta menarik tentang Gunung Pavlof, termasuk fakta bahwa gunung ini dikenal sebagai “Gerbang Menuju Perbatasan Terakhir” sejak 1792!

Ini juga merupakan rumah bagi gletser terbesar di Amerika Utara dan beberapa pemandangan terindah yang pernah Anda lihat. Gunung berapi ini dikelilingi oleh es dan salju hampir sepanjang tahun, yang membuatnya sulit untuk diamati dari luar angkasa.

Tahukah kamu?

Pavlof juga terkenal dengan kalderanya—depresi melingkar yang disebabkan oleh runtuhnya kubah gunung berapi saat terjadi letusan. Kaldera ini memiliki lebar sekitar 2 mil dan kedalaman 1 mil.

3. Gunung Berapi Taal

Gunung Berapi Taal terletak di Batangas, sebuah provinsi di pulau Luzon di Filipina. Ini adalah gunung berapi aktif yang telah meletus lebih dari 35 kali sejak letusan terakhirnya pada tahun 1614. Letusan terakhirnya adalah pada tahun 2005, dan sejak itu tidak aktif. Gunung berapi ini telah aktif sejak 400.000 tahun yang lalu dan telah mengalami beberapa kali letusan sejak saat itu.

Letusan terakhir terjadi pada tahun 2020 yang menyebabkan kerusakan Danau Taal dan sekitarnya. Ini adalah salah satu dari hanya tiga gunung berapi di dunia yang memiliki danau lava di dalam kawahnya. Dua lainnya adalah Gunung Nyiragongo dan Gunung Kilauea di Hawaii.

Tahukah kamu?

Gunung berapi ini dikelilingi oleh kaldera besar yang disebut kaldera Matutum, yang terbentuk setelah letusan pada tahun 1610.

2. Gunung Pinatubo

Gunung Pinatubo adalah gunung berapi yang terletak di Filipina, tepat di utara Manila. Terakhir kali meletus pada tahun 1991, tetapi masih merupakan gunung berapi aktif, dan sangat sunyi untuk waktu yang lama.

Gunung ini dikenal memiliki lapisan abu tebal yang menutupinya, yang menjadikannya salah satu tempat terindah di Bumi. Daerah di sekitarnya juga sangat subur dan hijau—satu-satunya tempat di dunia di mana Anda dapat melihat hutan tropis tumbuh di puncak gunung berapi.

Gunung berapi ini terbentuk oleh dua letusan yang berbeda: yang pertama terjadi di suatu tempat antara tahun 1511 dan 1514, dan sekali lagi antara tahun 1541 dan 1543; kedua letusan ini sangat kuat sehingga meninggalkan puluhan ribu endapan abu yang masih terlihat sampai sekarang!

Tahukah kamu?

Letusan itu menewaskan sekitar 9.000 orang dan menyebabkan kerusakan senilai jutaan dolar pada pertanian dan infrastruktur di dekat dasar gunung berapi.

1. Gunung Unzen

Terletak di pulau Kyushu di Jepang dan terbentuk sekitar 2,5 juta tahun yang lalu, Gunung Unzen dianggap sebagai gunung berapi aktif tertua di dunia.

Gunung ini telah meletus beberapa kali dalam sejarahnya, terakhir pada tahun 1984. Gunung ini telah digunakan sebagai sumber belerang untuk membuat bubuk mesiu sejak zaman Edo (1603–1868). Museum Pertambangan Sulfur, yang menampung sisa-sisa pekerja yang terbunuh oleh asap beracun di tambang, terletak di kaki Gunung Unzen.

Museum ini dibangun sekitar tahun 2000 untuk memperingati mereka yang meninggal selama Perang Dunia II ketika mereka dipaksa untuk bekerja di tambang belerang sebagai bagian dari upaya masa perang mereka untuk menyediakan senjata untuk digunakan warga negara mereka melawan penjajah Jepang selama periode konflik dalam sejarah Jepang.

Tahukah kamu?

Terkenal dengan kalderanya yang dramatis, yang terbentuk saat Gunung Unzen meletus pada tahun 1783. Kaldera ini dipenuhi dengan air panas mendidih dan uap yang naik dari tanah, membentuk spa alami yang telah digunakan selama berabad-abad oleh penduduk setempat untuk bersantai dan bersantai. mendapatkan bantuan dari rasa sakit dan nyeri mereka.

Baca Juga : 3 GUNUNG BERAPI PALING AKTIF DI DUNIA

3 Gunung Berapi Paling Aktif di Dunia
July 23, 2022 Geo Bencana Miller

3 Gunung Berapi Paling Aktif di Dunia

Gunung berapi peringkat di sana di gudang dunia kekuatan besar menurut informasi dari ion casino. Para ilmuwan mendefinisikan gunung berapi aktif sebagai gunung berapi yang telah meletus dalam 10.000 tahun terakhir. Menurut definisi ini, ada sekitar 1.500 gunung berapi aktif di Bumi di seluruh dunia. Sekitar 75% dari mereka berada di sepanjang Cincin Api Pasifik.

Mengapa Gunung Berapi Terbentuk Dan meletus?

Pada dasarnya semua gunung berapi bisa terbentuk karena telah melalui proses magma yang berada di dasar dan naik ke atas melalui mantel dan kerak bumi. Saat magma melewati permukaan, akhirnya mulai pecah dan mengeras. Saat magma terus mengeras, gunung berapi yang lebih besar atau lebih luas terbentuk. Magma ini berasal dari inti/dalam perut bumi. Sangat panas di dekat inti bumi sehingga batu itu meleleh menjadi material tebal yang mengalir yang kita kenal sebagai magma. Saat batu meleleh menjadi magma, kerapatannya benar-benar berubah, membuatnya lebih ringan dari batuan keras di sekitarnya.

Hal ini menyebabkan magma bawah tanah naik seperti gelembung di air. Magma ini naik dari bawah lapisan batuan keras bumi dan terkumpul di dapur magma. Saat formasi batuan di bawah kerak melemah di area tertentu, magma dapat memanas melalui berbagai jalur ini, sering kali menciptakan tabung lava dan retakan sampai ke permukaan. Letusan terjadi di mana magma bawah tanah menerobos permukaan. Beberapa letusan bersifat eksplosif sementara yang lain meletus perlahan. Ini karena tutupnya terbentuk seiring waktu. Di sini, lava menyumbat tabung magma tertentu dan tekanan menumpuk, akhirnya menyebabkan ledakan. Menentukan daftar teratas gunung berapi paling aktif akan agak subjektif dalam beberapa kasus, tetapi berkat sebuah studi baru, gunung berapi yang menempati urutan teratas pasti layak berada di sana. Mari kita lihat gunung berapi paling aktif di dunia dan di mana mereka berada.

1. Mauna Loa – Hawaii

Mauna Loa - Hawaii
Mauna Loa, gunung berapi terbesar di Bumi, menghilang sebentar pada tahun 2013 dan sekarang kembali. Menurut National Geographic, pada tahun 2013 para ilmuwan mengumumkan bahwa gunung berapi bawah laut Tamu Massif diyakini sebagai gunung berapi terbesar di dunia, tetapi sekarang mereka bahkan tidak menganggapnya sebagai gunung berapi. Mauna Loa sekarang diperkirakan telah meletus hampir terus menerus selama 700.000 tahun. Aliran lava yang sering menimbulkan bahaya besar bagi masyarakat sekitar.

2. Eyjafjallajokull – Islandia

Eyjafjallajokull - Islandia
Eyjafjallajokull, nama yang paling sulit diucapkan dalam daftar ini, baru saja meletus pada tahun 2010. Meskipun letusan itu sendiri relatif kecil, banyak penerbangan yang memutar atau dibatalkan karena krisis lalu lintas udara global karena kolom abu dari letusan. Aktivitas yang relatif baru ini menjadikannya mungkin salah satu gunung berapi paling terkenal saat ini. Gunung berapi khusus ini memiliki lapisan es yang menutupi kaldera, yang merupakan karakteristik yang sangat berbeda dibandingkan dengan gunung berapi lainnya dalam daftar ini.

Baca Juga : HAL YANG AKAN TERJADI PADA GUNUNG BERAPI

3. Gunung Vesuvius – Italia

Gunung Vesuvius - Italia
Hampir semua gunung berapi aktif di dunia bisa berbahaya berada di dekatnya selama letusan, tetapi dalam banyak kasus fokus pada satu gunung berapi adalah karena kedekatan geografisnya, terutama dengan daerah padat penduduk. Gunung Vesuvius hanya berjarak 9 km dari Napoli, Italia. Kedekatan ini berarti itu adalah daerah terpadat dengan gunung berapi aktif di mana saja di dunia. Letusan dari gunung berapi ini pada tahun 79 Masehi telah membuat kota Pompeii dan Herculaneum terkubur di bawah abu dan lava. Vesuvius adalah satu-satunya gunung berapi di daratan Eropa yang meletus dalam 100 tahun terakhir. Saat ini, dekat dengan Napoli dan dianggap sebagai salah satu gunung berapi paling berbahaya di dunia karena kecenderungannya untuk meletus dengan dahsyat dan eksplosif.

Hal Yang Akan Terjadi Pada Gunung Berapi
May 17, 2022 Geo Bencana Miller

Hal Yang Akan Terjadi Pada Gunung Berapi

Pada tanggal 3 Juli, sebuah gunung berapi meletus di pulau Stromboli Italia, menewaskan satu orang dan menyebabkan daerah tersebut dievakuasi. Ini adalah salah satu gunung berapi paling aktif di Eropa dan letusan besar terakhirnya adalah 17 tahun yang lalu dan di era modern saat ini orang – orang bermain game online di hackerslot. Kami melihat mengapa gunung berapi ada di tempat pertama, dan mengapa beberapa meletus ketika yang lain tidak. Jawabannya adalah terletak sangat jauh di bawah dalam permukaan bumi.

Apa yang membentuk gunung berapi?

Gunung berapi terbentuk ketika magma (batuan cair) yang terperangkap di bawah kerak bumi naik ke permukaan dan keluar melalui retakan. ruang untuk keluarnya batuan cair atau yang di sebut magma sangatlah kecil dan juga saat bergerak, tekanan meningkat, yang berarti ia keluar dengan hebat saat dilepaskan. Batuan cair atau magma yang keluar ini akan menjadi lava, yang memadat saat bergerak. Lapisan lava ini akan menumpuk dari waktu ke waktu dan akan segera menciptakan gunung berapi.

Apa yang memicu letusan?

Lempeng tektonik adalah kuncinya. Mereka adalah potongan besar kerak bumi yang dapat bergerak menuju, menjauh, atau berdampingan satu sama lain, dan dengan demikian dapat memicu letusan gunung berapi. Lempeng tektonik yang bergerak dapat menyebabkan gempa bumi, yang kemudian menciptakan celah (ini adalah kelemahan atau robekan kecil di kerak bumi). Ketika celah muncul, magma di bawah permukaan memiliki kesempatan untuk melarikan diri.

Hal yang terjadi sebelum gunung berapi erupsi

Apa yang terjadi selama erupsi?

Erupsi bervariasi tergantung pada jenis gunung berapi dan berbagai jenis batas tektonik tempat mereka berada. Pada batas yang merusak – di mana lempeng tektonik bergerak menuju satu sama lain – Anda akan menemukan gunung berapi komposit. Gunung berapi komposit memiliki lava yang sangat lengket dan tebal, yang dapat membuatnya sangat eksplosif saat meletus: gelembung gas yang terperangkap di ruang magma sulit untuk keluar melalui batuan kental. Mereka juga dapat menyemburkan banyak abu dan batu panas ke udara, membuatnya sangat berbahaya.

Gunung berapi perisai di sisi lain terbentuk pada batas tektonik konstruktif (di mana lempeng tektonik bergerak menjauh satu sama lain) dan memiliki lava yang sangat tipis dan berair. Ini berarti bahwa ketika gunung berapi perisai meletus, laharnya sangat cepat dan dapat menutupi area yang luas dengan sangat cepat. Beberapa contoh gunung berapi perisai yang paling terkenal adalah pulau-pulau di Hawaii. Salah satunya, Mauna Loa, sebenarnya adalah gunung berapi terbesar di planet ini.

Setelah gunung berapi meletus, apa pengaruhnya terhadap daerah setempat?
Letusan gunung berapi dapat menjadi bencana dalam beberapa kasus. Daerah terdekat biasanya dievakuasi dengan cepat untuk menjaga orang tetap aman. Lava yang sangat panas juga dapat menyebabkan banyak kerusakan, membakar kota dan lahan pertanian. Abu dari gunung berapi juga dapat menyebabkan masalah pernapasan, dan membuat gangguan perjalanan, karena menurunkan visibilitas pilot.

Baca Juga : JADI ANDA INGIN MENJADI SEORANG AHLI VULKANOLOGI

Inilah yang terjadi ketika Eyjafjallajokull meletus di Islandia pada 2010. Awan abu menyebar ke seluruh Eropa, yang berarti lebih dari 100.000 penerbangan harus dibatalkan. Sepuluh juta orang ketinggalan penerbangan dan maskapai kehilangan lebih dari £1,3 miliar. Ini mungkin terdengar kontra intuitif, tetapi letusan gunung berapi terkadang dapat menguntungkan sekitarnya. Misalnya, abu dan lahar (jika tidak terlalu tebal) dapat terurai untuk menciptakan lahan pertanian yang sangat subur, yang menjadikan daerah sekitarnya tempat yang baik bagi orang untuk bercocok tanam. Pemandangannya juga bisa sangat indah dan dapat menarik pariwisata ke daerah tersebut; Hawaii adalah contohnya. Panas yang dihasilkan dari letusan dapat digunakan untuk menghasilkan listrik, karena panas menghasilkan uap saat bersentuhan dengan air, dan ini pada gilirannya dapat digunakan untuk menggerakkan turbin.

Jadi Anda Ingin Menjadi Seorang Ahli Vulkanologi
March 5, 2022 Geo Bencana Miller
Jadi Anda Ingin Menjadi Seorang Ahli Vulkanologi

Bayangkan memiliki karir di mana Anda dapat memeriksa proses menarik yang terlibat dalam pembentukan dan aktivitas gunung berapi, masa lalu, sekarang dan masa depan. Sekarang bayangkan bahwa sebagai seorang ahli vulkanologi, Anda juga merupakan jenis ahli geosains khusus, salah satu dari lebih dari 36.400 yang bekerja di pemerintah, universitas, dan lembaga penelitian di seluruh dunia. Tujuan Anda adalah mengumpulkan sampel dan data fisik, yang Anda analisis di laboratorium. Anda mempelajari batuan vulkanik, abu dan puing-puing, aktivitas seismik, gas atmosfer dan komposisi tanah.

Anda belajar bagaimana dan mengapa gunung berapi meletus dan yang paling penting, cara terbaik untuk memprediksinya. Setelah Anda memahami kemungkinan letusan gunung berapi, Anda dapat memperingatkan populasi di sekitar dan dalam prosesnya, menyelamatkan banyak nyawa dan jutaan dolar dalam kerusakan properti.

Gunung berapi

Vulkanolog adalah Geoscientist

Pernah dipercaya bahwa pengorbanan manusia kepada dewa akan mencegah gunung berapi meletus di dekat desa. Hari ini, kita tahu bahwa gunung berapi bukan tentang menenangkan kemarahan para dewa, tetapi merupakan bagian alami dari lanskap geologis kita. Pria dan wanita yang mempelajari dampak kuat gunung berapi terhadap planet kita dan peradaban kita, menafsirkan data, dan membuat prediksi ilmiah disebut ahli vulkanologi. Tetapi mereka juga ahli geologi yang kebetulan berspesialisasi dalam bidang aktivitas gunung berapi berteknologi tinggi – bagaimana, mengapa, di mana dan kapan gunung berapi meletus.

Sulit untuk mengetahui jumlah pasti ahli vulkanologi yang bekerja saat ini karena vulkanologi hanyalah salah satu dari banyak spesialisasi dalam ilmu geologi. Selain itu, ada berbagai jenis ahli vulkanologi, termasuk mereka yang mempelajari proses letusan, dan mereka yang mempelajari perubahan fisik yang terkait dengan letusan tersebut.

Pandangan untuk Geoscientist

Prospek pekerjaan untuk ahli geosains diperkirakan akan meningkat sekitar 10 persen (lebih cepat dari rata-rata untuk semua pekerjaan) antara tahun 2014 dan 2024. Itu karena ada peningkatan permintaan akan energi, perlindungan lingkungan, dan pengelolaan lahan dan sumber daya.

Pekerjaan sebagai ahli vulkanologi mungkin menjadi tujuan akhir Anda, tetapi perlu diingat bahwa peran ahli geologi ditemukan di banyak bidang karir berbeda yang juga menawarkan peluang menarik: ahli geologi, ahli geokimia, ahli kelautan, ahli paleontologi yang mempelajari fosil dan ahli seismologi yang mempelajari gempa bumi dan hal-hal terkait lainnya. bencana alam.

Pendidikan yang Diperlukan untuk Geoscientist

Pendidikan yang Diperlukan untuk Geoscientist

Gelar sarjana diperlukan di tingkat awal tetapi beberapa ahli geologi memasuki lapangan dengan gelar master. Di negara bagian tertentu, ahli geosains mungkin juga memerlukan lisensi untuk menawarkan layanan profesional mereka.

Sebagian besar pemberi kerja lebih memilih gelar dalam geosains, tetapi gelar dalam fisika, kimia, biologi, matematika, teknik atau ilmu komputer juga diterima, bersama dengan kursus geologi. Bersiaplah untuk mengambil kelas yang mencakup mineralogi, petrologi dan geologi struktural.

Pengalaman lapangan dan lab sangat membantu. Sebagai mahasiswa, periksa program perkemahan lapangan musim panas yang memungkinkan kerja di tempat dengan profesor untuk mendapatkan pengalaman dalam pengumpulan data dan pemetaan geologi.

Apa Potensi Penghasilan dari Geoscientist?

Gaji bervariasi dari yang terendah $46.400 per Mei 2014, hingga yang tertinggi lebih dari $187.200. Upah tahunan rata-rata pada bulan Mei 2015 adalah $89.700 per tahun. (Upah rata-rata ditentukan dengan membagi kelompok menjadi dua; setengah memiliki pendapatan di atas jumlah tertentu dan setengah dengan pendapatan di bawah jumlah tertentu. Jumlah di tengah adalah upah median).

Apa Tugas Pekerjaan Seorang Ahli Vulkanologi?

Selain mempelajari aspek fisik Bumi cq9, komposisi, struktur, dan prosesnya yang berkaitan dengan aktivitas gunung berapi, ahli vulkanologi juga merupakan peneliti. Mereka melihat pertanyaan mendasar yang melibatkan pertanyaan tentang bagaimana dan mengapa gunung berapi meletus, tanda atau sinyal apa yang dapat memprediksi gunung berapi, dan ketika dibutuhkan, mereka harus merespons krisis. Mereka juga melatih dan mengawasi orang lain untuk membantu dalam studi lapangan dan kerja lab, membagi waktu mereka antara kerja lapangan, kerja lab, dan kerja kantor.

Seperti kebanyakan geoscientist, mereka membuat peta dan grafik, menyiapkan laporan ilmiah, menyajikan temuan dan meninjau penelitian yang dilakukan oleh ilmuwan lain. Di lapangan, suatu hari mereka dapat mengumpulkan batu dengan palu dan pahat dan menggunakan sinar-x dan mikroskop elektron berikutnya untuk menentukan komposisi geologi fisik dan kimia.

Apa Kualitas Penting yang Dibutuhkan Ahli Vulkanologi?

Apa Kualitas Penting yang Dibutuhkan Ahli Vulkanologi?

Karena mempelajari data dan menulis laporan merupakan bagian integral dari pekerjaan, penting untuk berorientasi pada detail. Kualitas lain yang dibutuhkan:

1 – Keterampilan komunikasi yang baik yang memberikan kemampuan untuk mempresentasikan temuan dengan jelas, terutama bagi mereka yang tidak memiliki latar belakang geosains.
2 – Keterampilan berpikir kritis untuk mendasarkan temuan pada pengamatan yang solid dan evaluasi data yang cermat.
3 – Keterampilan interpersonal yang baik – dapat bekerja dengan baik sebagai anggota tim
4 – Kecintaan pada alam bebas dengan keahlian tertentu. Karena sebagian besar pekerjaan dilakukan di elemen luar ruangan, penting untuk mengetahui cara menjaga keamanan dan kenyamanan untuk waktu yang lama, cara mengoperasikan jenis peralatan luar ruangan tertentu, serta keterampilan dasar bertahan hidup.
5 – tamina fisik – lokasi terpencil selama kerja lapangan mungkin memerlukan hiking, berkemah, dan aktivitas berat lainnya.
6 – Keterampilan memecahkan masalah – tantangan kompleks adalah hal yang umum di kalangan geoscientist. Mengetahui bagaimana mengevaluasi data dan membuat penilaian yang baik dapat membantu mengatasi dan memecahkan masalah besar dan kecil.

Jika Anda penasaran dengan ledakan besar gunung berapi : LEDAKAN GUNUNG BERAPI SUPER DASHYAT DI ASHEVILLE

Bagaimana Pegunungan Terbentuk
January 26, 2022 Penanggulangan Miller

Bagaimana Pegunungan Terbentuk

Ringkasan

Siswa menyelidiki bagaimana gunung terbentuk. Konsep meliputi komposisi dan struktur lempeng tektonik bumi dan batas lempeng tektonik, dengan penekanan pada konvergensi lempeng yang berkaitan dengan pembentukan gunung. Siswa belajar bahwa insinyur geoteknik merancang teknologi untuk mengukur pergerakan lempeng tektonik dan pembentukan gunung, serta merancang untuk mengubah lingkungan gunung untuk menciptakan jalan raya dan terowongan yang aman dan dapat diandalkan.

Kurikulum teknik ini sejalan dengan Next Generation Science Standards (NGSS).

Koneksi Rekayasa

Insinyur membuat terowongan melalui pegunungan untuk tujuan transportasi. Sebelum membangun terowongan gunung, insinyur geoteknik membuat lubang uji ke batuan gunung untuk mengambil sampel dan menganalisis material yang akan dibor atau dibor selama konstruksi terowongan. Agar berhasil dengan proyek-proyek besar ini, para insinyur harus memiliki pemahaman yang kuat tentang proses pengeboran, dan komposisi serta fitur gunung yang diminati—keduanya ditentukan selama pembentukan gunung purba.

Jelaskan hubungan antara lempeng tektonik dengan pembentukan gunung!
Jelaskan beberapa jenis teknologi yang dirancang oleh para insinyur yang terkait dengan pembentukan gunung, termasuk alat dan proses untuk mengukur pembentukan, memprediksi bahaya alam, dan menentukan lokasi sumber daya alam.

Pengetahuan Pra-Persyaratan

Mahasiswa harus memiliki pemahaman tentang keberadaan lempeng tektonik yang bergerak dan berbagai batas lempeng tektonik yang ada.

Pendahuluan/Motivasi

Pendahuluan Motivasi
Tahukah Anda bahwa kita hidup di atas bebatuan raksasa yang bergerak? Kami menyebut batuan ini sebagai lempeng tektonik. Merekalah yang memungkinkan terbentuknya gunung. Apa yang terjadi ketika 14 lempeng tektonik utama Bumi dan banyak lempeng kecil lainnya bergerak? Mereka pasti akan mulai menabrak satu sama lain! Fenomena alam seperti gempa bumi, pembentukan gunung, dan gunung berapi terjadi pada batas lempeng. Pegunungan biasanya terbentuk pada apa yang disebut batas lempeng konvergen, artinya batas di mana dua lempeng bergerak menuju satu sama lain. Jenis batas ini akhirnya menghasilkan tumbukan. Tabrakan lempeng tektonik membutuhkan waktu lama, karena lempeng hanya bergeser beberapa sentimeter setiap tahun, tetapi mereka masih cukup kuat untuk membentuk pegunungan terbesar di Bumi!

Jadi apa yang terjadi ketika lempeng-lempeng konvergen akhirnya bertabrakan? Nah, beberapa kemungkinan berbeda bisa terjadi. Kadang-kadang, kedua lempeng tektonik saling menekan, menyebabkan tanah terangkat ke bentuk pegunungan karena lempeng terus bertabrakan. Kemungkinan lain adalah bahwa satu lempeng mendorong di atas yang lain, mengirimkannya ke bawah ke Bumi! Kami menyebutnya zona subduksi. Pegunungan yang terbentuk dari proses kompresi yang kuat ini disebut pegunungan kompleks.

Dengan opsi-opsi ini, bagaimana kita tahu kemungkinan mana yang akan terjadi? Itu tergantung pada komposisi lempeng tektonik yang terlibat dalam tumbukan. Lempeng tektonik terdiri dari kerak samudera atau kerak benua. Kerak samudera terutama terbuat dari batuan basaltik, dan kerak benua terutama terbuat dari batuan felsik. Batuan basaltik lebih padat daripada batuan felsik; oleh karena itu, kerak samudera lebih padat daripada kerak benua. Jadi, jika lempeng tektonik samudera bertabrakan dengan lempeng benua, lempeng samudera yang lebih padat kemungkinan akan tenggelam di bawah lempeng benua, menciptakan zona subduksi. Namun, jika dua lempeng benua (oleh karena kepadatan yang sama) bertabrakan satu sama lain, mereka, sebaliknya, terangkat satu sama lain.

Mari kita lihat beberapa diagram. (Dengan handout kertas atau proyeksi overhead, tunjukkan kepada siswa apa yang terjadi dalam berbagai skenario konvergensi lempeng, seperti yang ditunjukkan pada Handout-Overhead Konvergensi Lempeng Tektonik terlampir.)

Sekarang kita telah berbicara tentang gunung yang kompleks, mari kita secara singkat menyentuh dua jenis gunung lainnya. Pegunungan patahan-blok dibentuk oleh proses yang sama sekali berbeda. Pegunungan ini terbentuk ketika lempeng tektonik teregang hingga retak dan meluncur. Retakan ini, atau sesar vertikal, adalah rekahan di kerak benua. Kerak kemudian terjepit ke atas di antara dua garis sejajar, menghasilkan pegunungan! Dan terakhir, istilah gunung erosi menggambarkan pegunungan yang terbentuk karena erosi batuan yang terangkat dalam geografi Bumi. Proses ini terjadi ketika sungai, dari waktu ke waktu, membelah wilayah geografi yang terangkat.

Tapi gundukan dan bukit ada di seluruh planet ini — jadi apa yang dimaksud dengan gunung? Pegunungan menurut situs http://72.52.242.41/ adalah bentang alam yang membentang di atas daerah sekitarnya di daerah terbatas. Itu adalah definisi yang sangat umum! Tidak ada ketinggian yang diperlukan untuk sebuah gunung disebut gunung, jadi apa yang membuat gunung berbeda dari bukit? Gunung umumnya dianggap lebih tinggi dan lebih curam daripada bukit, tetapi definisi pada akhirnya tergantung pada adat setempat.

Baca juga artikel berikut ini : LEDAKAN GUNUNG BERAPI SUPER DASHYAT DI ASHEVILLE

Ledakan Gunung Berapi Super Dashyat di Asheville
August 28, 2021 Geo Bencana Miller
Ledakan Gunung Berapi

Pada bulan Desember 1811, sebuah gunung berapi meletus di Asheville. Seorang saksi mata bernama John Edwards melaporkan rincian yang mengganggu ke surat kabar Raleigh The Star. Setelah gempa bumi yang tidak biasa, sebuah gunung terbakar ”dengan sangat dahsyat”, dan lava yang mendingin telah membendung French Broad River. Keriuhan kawah yang runtuh bergema di Pegunungan Appalachian, dan penduduk setempat meringkuk pada klaim pengkhotbah bahwa lava yang mengalir berubah menjadi roh dan setan di malam hari. Pembaca di luar North Carolina segera membaca tentang gunung berapi itu ketika surat kabar di seluruh Amerika Serikat awal mencetak ulang akun Edwards. Ini cocok dengan baik di antara cerita-cerita lain tentang ketidakstabilan lingkungan dan geopolitik pada akhir tahun 1811: gempa bumi New Madrid, Komet Besar tahun 1811, konflik AS-India pada Pertempuran Tippecanoe, dan ancaman perang dengan Inggris Raya.

Berbeda dengan cerita lainnya, akun gunung berapi Edwards memiliki masalah besar: itu adalah tipuan. Sementara beberapa editor surat kabar menganggapnya mencurigakan, itu tetap masuk akal karena gunung berapi adalah penjelasan populer untuk penyebab gempa bumi di awal abad kesembilan belas. Kemudian, seorang kepala kantor pos Carolina Utara melaporkan bahwa “John Edwards” tidak ada di Asheville. Intelijen Nasional Kota Washington menyesalkan, “Sangat disesalkan, bahwa tokoh ini, siapa pun dia, tidak memiliki pekerjaan yang lebih baik.”

Dulu dan sekarang, dongeng tentang gunung berapi mengaburkan risiko seismologis nyata yang dihadapi oleh orang-orang yang tinggal di Zona Seismik Madrid Baru, yang meliputi delapan negara bagian dan kota di AS seperti St. Louis, Memphis, dan Little Rock. Tetapi arus misinformasi gempa menawarkan wawasan ke dalam lanskap informasi AS awal yang, meskipun jauh dari sekarang dalam hal waktu dan teknologi, tampaknya sangat akrab bagi kita saat kita menelusuri gelombang informasi yang saling bertentangan, dan kadang-kadang rekayasa langsung, tentang pengalaman yang luas. acara.

Ledakan Gunung Berapi

Di surat kabar AS awal selama gempa bumi New Madrid, pengamatan para ahli dan elit bercampur dengan orang biasa. Editor surat kabar mengelola banjir cerita aneh dan bersaing satu sama lain untuk pembaca. Cerita mencerminkan komitmen Amerika untuk mengukir merek penyelidikan yang unik ke dunia alam yang disukai pengamatan empiris atas apa yang orang Amerika dianggap sebagai kecenderungan Eropa untuk berteori. Tempat-tempat percetakan ini menjadi tuan rumah versi awal “ilmu warga,” bentuk penyelidikan yang lebih demokratis di mana orang-orang di seluruh stasiun sosial dan tingkat pendidikan menyumbangkan pengamatan dan gagasan mereka tentang lingkungan alam. Praktik ini sangat penting untuk studi awal gempa bumi, yang pusat gempa di tengah benua jauh dari situs pembelajaran formal dan penerbitan besar di spadegaming .

Namun gempa bumi menguji batas lanskap informasi ini, karena menyaring fakta dari fiksi tentang guncangan bukanlah tugas yang mudah. Jika banyak laporan menguatkan fakta bahwa Sungai Mississippi mengalir mundur selama gempa bumi, mengapa tidak memperhitungkan kemungkinan letusan gunung berapi di Appalachian selatan? Dan pemberi informasi yang salah tentang gempa bumi bukan sekadar pencari perhatian. Banyak Anglo Amerika menyebut penduduk asli Amerika sebagai sumber cerita mereka tentang gunung berapi jauh yang menyertai goncangan. Di era memudarnya oposisi militer Pribumi terhadap ekspansi AS antara Appalachian dan Mississippi, masyarakat adat masih memberikan pengaruh geopolitik dalam berbagai cara, termasuk menggambarkan wilayah barat sebagai wilayah yang berbahaya dan tidak dapat diprediksi.

Dalam politik dan mimbar, tokoh otoritas AS khawatir tentang ancaman misinformasi gempa yang ditimbulkan pada tatanan nasional awal. Mantan Presiden John Adams mencurigai “sesuatu yang sangat jahat di dasar cerita-cerita itu yang falsis terroribus impletkan [kekeliruan yang salah] Ladies dan Anak-anak kita yang baik.” Yang menambah ketakutannya adalah pernyataan para nabi seperti Nimrod Hughes, seorang Virginia yang meramalkan kehancuran sepertiga umat manusia pada tanggal 4 Juni 1812, dan Tenskwatawa, seorang pemimpin militansi antar suku Shawnee yang benar-benar meramalkan gempa bumi. Gempa bumi memperbaharui perhatian nasional dalam ramalan mereka, yang Adams sebut sebagai “tidak filosofis dan tidak konsisten dengan Keamanan politik Negara dan Bangsa.” Adams dan pemimpin politik dan agama mapan lainnya di Amerika Serikat berusaha untuk melawan kesalahan informasi gempa dan ketakutan yang ditimbulkan oleh para nabi dengan studi gempa yang disetujui oleh masyarakat ilmiah, khotbah yang diterbitkan, dan penolakan terhadap tokoh-tokoh nakal ini.

Lihat juga daftar 5 GUNUNG BERAPI TERBESAR DI DUNIA.

Laju misinformasi telah dipercepat, tetapi sirkulasi cerita gunung berapi Asheville karya John Edwards, di antara pengamatan dan prediksi lainnya pada bulan-bulan penting gempa bumi New Madrid, menunjukkan bagaimana pembaca di Amerika Serikat awal menghadapi beberapa tantangan yang sama yang kita hadapi. saat kami menelusuri layar untuk berita dan komentar. Terutama ketika bencana melanda, pengamatan dan analisis siapa yang kita percayai?

Letusan Gunung Berapi Paling Mematikan Yang Pernah Terjadi
August 21, 2021 Geo Bencana Miller
Gunung Berapi

Pada tahun 1815, Gunung Tambora meletus di Sumbawa, sebuah pulau di Indonesia modern. Sejarawan menganggapnya sebagai letusan gunung berapi dengan dampak langsung paling mematikan yang diketahui: sekitar 100.000 orang meninggal segera setelahnya.

Tetapi jauh lebih banyak yang meninggal selama beberapa tahun berikutnya, karena efek sekunder yang menyebar ke seluruh dunia, kata Gillen D’Arcy Wood , penulis Tambora: The Eruption That Changed the World.

“Apa yang terjadi setelah Tambora adalah bahwa ada tiga tahun perubahan iklim,” katanya. “Dunia menjadi lebih dingin, dan sistem cuaca berubah total selama tiga tahun. Jadi Anda mengalami kegagalan panen dan kelaparan yang meluas dari Asia hingga Amerika Serikat hingga Eropa.”

Gunung berapi di dekat khatulistiwa dapat menyebabkan perubahan cuaca global jika letusannya cukup kuat untuk melepaskan gas ke stratosfer. Gas ini terperangkap karena terlalu tinggi untuk tersapu oleh hujan, kemudian bergerak di sepanjang khatulistiwa dan menyebar ke arah kutub. Ini mengurangi jumlah panas yang melewati stratosfer dari matahari.

Ini tidak hanya mempengaruhi apakah Anda harus mengenakan sweter atau tidak; itu memiliki efek mendalam pada ekosistem tempat Anda tinggal. Dengan letusan Tambora, suhu pendinginan menyebabkan penurunan curah hujan, gagal panen, dan kelaparan massal di banyak bagian dunia.

Sulit untuk mengetahui berapa banyak orang yang meninggal karena kondisi kelaparan, tetapi “jumlah kematian mungkin sekitar satu juta orang, setidaknya, pada tahun-tahun sesudahnya,” kata Wood. “Jika Anda ingin memasukkan fakta bahwa Tambora memicu pandemi global kolera … maka jumlah kematian mencapai puluhan juta.”

Kolera sudah ada sebelum letusan, tetapi suhu yang lebih dingin yang disebabkan oleh letusan Tambora menyebabkan berkembangnya strain baru di Teluk Benggala. Lebih sedikit orang yang memiliki kekebalan terhadap jenis kolera baru ini, yang kemudian menyebar ke seluruh dunia.

Mungkinkah ada gunung berapi di masa lalu yang menyebabkan lebih banyak kematian daripada Tambora? Mungkin, tetapi karena kita tidak memiliki cara untuk mengetahuinya, para sejarawan umumnya setuju bahwa Tambora menyebabkan kematian paling cepat.

Gunung Berapi

Misalnya, letusan Krakatau di Indonesia pada tahun 1883 lebih terkenal daripada pragmaticcasino karena merupakan “peristiwa media baru” yang menyebar ke seluruh dunia melalui telegram dan fotografi, kata Wood. Tapi letusan ini sebenarnya lebih lemah dari Tambora. Jadi, meskipun memiliki jumlah kematian yang sangat besar yaitu 36.000, secara keseluruhan tidak terlalu mematikan. Dan sementara penghancuran Pompeii oleh Gunung Vesuvius pada tahun 79 M adalah salah satu letusan gunung berapi yang paling terkenal, korban tewasnya 2.000 hanya sebagian kecil dari Tambora.

Joseph Manning , seorang profesor klasik dan sejarah di Universitas Yale, mengatakan bahwa di dunia sekarang ini, efek samping gunung berapi jauh lebih berbahaya daripada dampak langsungnya. Karena kemajuan teknologi, kami dapat memprediksi dengan lebih akurat kapan letusan gunung berapi akan terjadi pada saat evakuasi dan langkah-langkah keamanan, seperti saat penerbangan dibatalkan untuk mengantisipasi letusan Gunung Agung 2017 di Bali; atau pada Januari 2018, ketika Filipina mulai mengevakuasi penduduk di dekat Gunung Mayon sebelum terjadi letusan besar.

“Mungkin semakin sedikit risiko orang yang benar-benar meninggal akibat peristiwa itu,” katanya. “Tetapi ada banyak risiko dengan guncangan hidroklimat dan kekeringan di seluruh dunia, terutama di daerah monsun di dunia seperti India, seperti Asia Timur, seperti Afrika Timur.”

Lihat juga daftar 5 GUNUNG BERAPI TERBESAR DI DUNIA.

Manning percaya bahwa kita tidak cukup khawatir tentang “dampak seperti itu, yang akan mempengaruhi tidak hanya jumlah kematian langsung,” tetapi juga ekosistem kita untuk tahun-tahun mendatang.

Apa Manfaat Gunung Berapi?
July 1, 2021 Penanggulangan Miller

Apa Manfaat Gunung Berapi

Gunung berapi terkenal karena kekuatan destruktifnya. Faktanya, ada beberapa kekuatan alam yang menyaingi kekuatan mereka yang luar biasa, atau telah meninggalkan dampak besar pada jiwa manusia. Siapa yang belum pernah mendengar cerita tentang Mt. Vesuvius meletus dan mengubur Pompeii? Ada juga Letusan Minoan, letusan yang terjadi pada milenium ke-2 SM di pulau Santorini dan menghancurkan pemukiman Minoa di sana.

Di Jepang, Hawaii, Amerika Selatan, dan di seluruh Pasifik, ada banyak sekali contoh letusan yang memakan korban yang mengerikan. Dan siapa yang bisa melupakan letusan zaman modern seperti Gunung St. Helens? Tetapi apakah Anda akan terkejut mengetahui bahwa terlepas dari kekuatan destruktifnya, gunung berapi sebenarnya memiliki manfaat yang sama? Dari memperkaya tanah hingga menciptakan daratan baru, gunung berapi sebenarnya juga merupakan kekuatan produktif.

Keuntungan Dari Gunung Berapi

Pengayaan Tanah:

Letusan gunung berapi menghasilkan abu yang tersebar di area yang luas di sekitar lokasi letusan. Dan tergantung pada kimia magma dari mana ia meletus, abu ini akan mengandung berbagai jumlah nutrisi tanah. Sementara unsur yang paling melimpah di magma adalah silika dan oksigen, letusan juga menghasilkan pelepasan air, karbon dioksida (CO²), sulfur dioksida (SO²), hidrogen sulfida (H²S), dan hidrogen klorida (HCl), antara lain.

Selain itu, letusan melepaskan serpihan batu seperti potolivin, piroksen, amfibol, dan feldspar, yang kaya akan zat besi, magnesium, dan kalium. Akibatnya, daerah yang memiliki endapan tanah vulkanik yang besar (yaitu lereng gunung dan lembah di dekat lokasi letusan) cukup subur. Misalnya, sebagian besar Italia memiliki tanah yang buruk yang terdiri dari batuan kapur.

Namun di daerah sekitar Napoli (situs Gunung Vesuvius), terdapat hamparan tanah subur yang tercipta dari letusan gunung berapi yang terjadi pada 35.000 dan 12.000 tahun yang lalu. Tanah di wilayah ini kaya karena letusan gunung berapi menyimpan mineral yang diperlukan, yang kemudian lapuk dan terurai oleh hujan. Setelah diserap ke dalam tanah, mereka menjadi pasokan nutrisi yang stabil untuk kehidupan tanaman.

Hawaii adalah lokasi lain di mana vulkanisme menyebabkan tanah yang subur, yang pada gilirannya memungkinkan munculnya komunitas pertanian yang berkembang. Antara abad ke-15 dan ke-18 di pulau Kauai, O’ahu dan Molokai, budidaya tanaman seperti talas dan ubi jalar memungkinkan munculnya kepala suku yang kuat dan berkembangnya budaya yang kita kaitkan dengan Hawaii saat ini.

Formasi Tanah Vulkanik:

Selain menyebarkan abu di daratan yang luas, gunung berapi juga mendorong material ke permukaan yang dapat mengakibatkan pembentukan pulau-pulau baru. Misalnya, seluruh rangkaian pulau Hawaii tercipta oleh letusan konstan dari satu titik panas vulkanik. Selama ratusan ribu tahun, gunung berapi ini menembus permukaan laut menjadi pulau yang dapat dihuni, dan berhenti selama perjalanan laut yang panjang.

Ini adalah kasus di seluruh Pasifik, rantai pulau seperti Mikronesia, Kepulauan Ryukyu (antara Taiwan dan Jepang), Kepulauan Aleutian (lepas pantai Alaska), Kepulauan Mariana, dan Kepulauan Bismark semuanya terbentuk di sepanjang busur yang sejajar dan dekat dengan batas antara dua lempeng tektonik yang konvergen.

Hal yang sama juga terjadi di Mediterania. Sepanjang Arc Hellenic (di Mediterania timur), letusan gunung berapi menyebabkan penciptaan Kepulauan Ionia, Siprus dan Kreta. Busur Aegean Selatan di dekatnya sementara itu menyebabkan pembentukan Aegina, Methana, Milos, Santorini dan Kolumbo, dan Kos, Nisyros dan Yali. Dan di Karibia, aktivitas vulkanik menyebabkan terciptanya kepulauan Antilles.

Di mana pulau-pulau ini terbentuk, spesies tumbuhan dan hewan yang unik berevolusi menjadi bentuk baru di pulau-pulau ini, menciptakan ekosistem yang seimbang dan mengarah ke tingkat keanekaragaman hayati yang baru.

Mineral dan Batu Vulkanik:

Manfaat lain menurut www.praktikmetropol.com bahwa dari gunung berapi adalah permata, mineral, dan bahan bangunan yang berharga yang disediakan oleh letusan. Misalnya, batu seperti abu vulkanik batu apung dan perlit (kaca vulkanik) semuanya ditambang untuk berbagai keperluan komersial. Ini termasuk bertindak sebagai abrasif dalam sabun dan pembersih rumah tangga. Abu vulkanik dan batu apung juga digunakan sebagai agregat ringan untuk membuat semen.

Nilai terbaik dari batuan vulkanik ini digunakan dalam poles logam dan untuk pengerjaan kayu. Batu apung yang dihancurkan dan digiling juga digunakan untuk isolasi isian lepas, alat bantu filter, kotoran unggas, kondisioner tanah, senyawa penyapu, pembawa insektisida, dan pembalut jalan raya aspal.