Month: November 2020

Month: November 2020

Inilah Yang Terjadi Saat Anda Menghirup Abu Vulkanik
November 19, 2020 Geo Bencana Miller

Inilah Yang Terjadi Saat Anda Menghirup Abu VulkanikInilah Yang Terjadi Saat Anda Menghirup Abu Vulkanik

Gunung berapi adalah fenomena alam yang luar biasa, tetapi ada sedikit masalah dengannya dan ini adalah penemuan yang di sponsori oleh situs login sbobet indonesia. Tidak seperti Cahaya Utara yang berwarna-warni, Hutan Hujan Amazon yang luas atau Grand Canyon, gunung berapi tidak terpisah dari umat manusia dan biarkan Anda melihatnya. Sesekali, mereka meletus dengan efek yang terkadang mematikan.

Di samping kesuraman kematian, sains di balik kematian akibat vulkanik sangat menarik. Jika Anda jatuh ke aliran lava, Anda tidak hanya tenggelam – Anda perlahan berubah menjadi sepotong kulit yang meledak. Aliran piroklastik tidak hanya menghanguskan Anda; mereka dapat menyebabkan organ Anda meledak. Jika Anda jatuh ke mata air panas bumi di bagian tertentu dunia, Anda larut seperti gula batu dalam secangkir kopi. Bom lava seperti bola meriam, tetapi meleleh.

Jadi bagaimana dengan abu? Semua orang melihat gambar orang yang membatu, tapi apa pengaruh abu vulkanik terhadap Anda? Mari kita lihat ilmu pengetahuan yang menggetarkan tulang di baliknya.

Abu vulkanik adalah lahar beku, tetapi dalam skala yang sangat kecil. Karena sebagian besar terbuat dari senyawa silikon, seperti halnya pasir di pantai, ketika membeku dari keadaan cairnya, ia melakukannya dengan sangat cepat hingga menjadi kaca. Setiap fragmen individu tidak boleh lebih dari dua milimeter, tetapi seringkali jauh lebih halus dari itu.

Ini bisa terbentuk dalam berbagai kondisi, tetapi Anda cenderung mendapatkannya cukup banyak saat air atau es, dua pendingin yang sangat efektif, terlibat. Ambil contoh letusan Eyjafjallajökull 2010 di Islandia – meskipun ini bukan letusan eksplosif, dan lava yang keluar melalui celah relatif lambat, menyebabkan banyak masalah karena magma bertemu dengan es di atasnya. Pendinginan yang sangat cepat dari lahar saat itu dengan cepat mengubah sebagian besar menjadi abu, yang menghujani Atlantik Utara dan menutup penerbangan di seluruh Eropa.

Meskipun cenderung cukup mengapung sebagai partikel individu – atau bahkan dalam rumpunnya yang lebih besar, yang dikenal sebagai “lapilli” – ia sebenarnya sangat padat, kira-kira lima hingga enam kali lipat dari air hujan.

Sebagian besar rumah, bangunan, jembatan, dan jenis infrastruktur lainnya dapat menahan banyak genangan air di atapnya, tetapi abu adalah ketel ikan yang sama sekali berbeda. Kepadatannya berarti bahwa tekanan satu inci abu vulkanik pada suatu struktur seringkali terlalu besar, dan akibatnya, benda-benda mulai runtuh.

Ini adalah salah satu cara yang sangat berbahaya di mana abu vulkanik dapat membunuh Anda, tetapi secara umum, menghirupnya akan menjadi penyebab utama orang mendorong aster. Ingat, Anda sedang menghirup kaca, jadi setidaknya, abu mengoyak bagian dalam bronkioli, alveoli, dan kapiler Anda.

Ini, seperti yang bisa Anda bayangkan, bukanlah sensasi yang menyenangkan. Dalam jangka panjang, ini dapat menyebabkan silikosis, penyakit yang berpotensi menimbulkan bekas luka permanen pada paru-paru Anda. Jika abu jatuh ke dalam persediaan air dan orang meminumnya, kondisi menyakitkan yang sama juga mempengaruhi sistem pencernaan mereka.

Ada juga beberapa aerosol beracun yang terperangkap di dalam sebagian besar abu vulkanik, termasuk hidrogen sulfida – aroma telur yang Anda dapatkan dari daging busuk atau gangguan pencernaan yang parah – sulfur dioksida, dan asam klorida dan hidrofluorat.

Paling banter, ini bisa menyebabkan sesak napas dan batuk berlebihan. Bahan korosif yang cukup ini dapat menyebabkan mata Anda mulai mengeluarkan darah, dan kornea Anda bisa menjadi lelah, yang membuat konjungtivitis lebih mungkin terjadi. Dalam hal sistem pernapasan Anda, Anda mungkin terkena bronkitis.

Kecuali jika Anda terkubur di bawah pusaran abu vulkanik, atau Anda memiliki kondisi yang sudah ada sebelumnya seperti asma atau emfisema, Anda mungkin tidak dapat menghirup cukup abu vulkanik untuk membunuh Anda – jadi dalam hal bahaya yang ditimbulkannya, itu jauh. kurang menakutkan dibandingkan kolom letusan yang runtuh atau sungai lava.

13 Gunung Berapi Aktif Yang Bisa Anda Kunjungi
November 11, 2020 Geo Bencana Miller

13 Gunung Berapi Aktif Yang Bisa Anda Kunjungi

Menggabungkan kekuatan alam dengan rasa petualangan, wisata gunung berapi sedang naik daun di seluruh dunia. Dari 1.500 gunung berapi aktif di dunia, berikut ini beberapa yang bisa Anda masukkan ke dalam bucket list perjalanan Anda. Informasi kali ini kami kumpulkan dari seorang penulis judi bola online ternama diasia.

Taman Nasional Yellowstone, Wyoming

Taman Nasional Yellowstone
Bisa dibilang sebagai yang paling mengesankan dari semua Taman Nasional A.S., Yellowstone terletak tepat di atas gunung berapi super yang aktif. Dibuat oleh letusan gunung berapi besar sekitar 640.000 tahun yang lalu, kaldera Yellowstone sekarang meliputi area berukuran 30 × 45 mil. Panas di bawah area ini bertanggung jawab atas banyak fitur hidrotermal taman yang menarik — geyser, termasuk Old Faithful, fumarol, mata air panas, dan pot lumpur yang menggelegak — semuanya merupakan daya tarik wisata yang besar. Di bawah tanah, gempa bumi terjadi sepanjang waktu (1.000 hingga 3.000 per tahun!) Yang dilacak oleh Stasiun Seismograf Universitas Utah.

Arenal, Kosta Rika

Arenal, Kosta Rika

Bagian tengah dari Taman Nasional Arenal Volcano seluas 30.000 acre, gunung berapi paling aktif di Kosta Rika juga merupakan salah satu tempat wisata utama negara. Lava telah mengalir sejak Arenal terakhir kali meletus pada tahun 1968 dan menyapu dua kota terdekat. Pada siang hari, Anda dapat melihat asap dan abu mengepul dari puncak Arenal. Saat malam tiba, Anda dapat menyaksikan lahar merah menyala mengalir di lereng baratnya, menurut Go Visit Costa Rica. (Lava mengalir menuju Arenal Volcano Lodge dan Linda Vista Hotels, menurut TripAdvisor.) Anda dapat melakukan pendakian dengan pemandu di kaki gunung berapi; penjaga taman memantau aktivitas Arenal dan menutup jalan setapak jika ada masalah keamanan.

Gunung Vesuvius, Italia

Gunung Vesuvius, Italia

Penggemar sejarah tahu bahwa letusan Gunung Vesuvius mengubur kota Romawi kuno Pompeii di bawah hamparan abu vulkanik yang tebal pada tahun 79 M. Saat ini, Vesuvius tetap menjadi salah satu gunung berapi paling aktif di dunia, meletus rata-rata setiap 20 tahun sekali. Konon, Vesuvius belum meletus sejak 1944, dan para ilmuwan memantau aktivitasnya dengan cermat. Untuk sampai ke tepi Vesuvius, naik kereta komuter dari Naples atau Sorrento dan turun di halte Pompeii; mobil van antar-jemput dapat membantu Anda hampir sepanjang jalan mendaki gunung berapi, tetapi perlu diperhatikan: Anda masih akan menghadapi pendakian curam selama 30 menit untuk mencapai puncak.

Hekla, Islandia

Hekla, Islandia
Wisata gunung berapi adalah alasan utama Islandia menjadi tujuan panas saat ini. Karena lokasinya di Punggungan Atlantik tengah, batas lempeng tektonik, Islandia memiliki 30 sistem vulkanik aktif. Sekitar dua jam dari Reykjavik, Hekla (dikenal di Abad Pertengahan sebagai “Gerbang Menuju Neraka”) adalah salah satu gunung berapi paling aktif di Islandia, yang dapat diakses melalui berbagai hiking lokal dan tur Jeep. Cara lain yang tak ada habisnya untuk mengalami gunung berapi di negara ini termasuk menjelajahi ladang lava di Goðahraun atau Leirhnjúkur, berenang di danau kawah Viti, atau menikmati mandi lumpur di Hveragerði. Anda juga pasti ingin melihat keajaiban alam di seluruh dunia yang belum pernah Anda dengar.

Pacaya, Guatemala

Pacaya, Guatemala

Dari 37 gunung berapi Guatemala, tiga di antaranya aktif. Yang paling banyak dikunjungi adalah Pacaya, salah satu gunung berapi termuda di negara itu dan tempat hiking populer bagi para pelancong aktif. Anda dapat menjelajahi ladang lava berkerut dengan fumarol dan hot spotnya serta melihat kawah berasap di atas. Sekitar 20 mil di kejauhan, Anda dapat melihat gunung berapi Fuego, yang letusan mautnya pada awal Juni 2018 hampir melenyapkan sebuah kota dan merenggut lebih dari 90 nyawa.

Sakurajima, Jepang

Sakurajima, Jepang

Gunung Sakura, atau Sakurajima, adalah salah satu gunung berapi paling aktif di Jepang. Tanah vulkanik yang kaya dan mata air panas alami menjadikan daerah sekitarnya sebagai tujuan liburan yang populer. Meskipun letusan besar terakhir terjadi pada tahun 1914, asap mengepul dari puncak gunung hampir terus menerus, dan letusan kecil terjadi beberapa kali dalam sehari. Orang tidak diizinkan dalam jarak 2 mil dari gunung berapi, tetapi Anda akan menemukan banyak titik pemandangan indah untuk melihat Sakurajima. Jangan lewatkan permata tersembunyi lainnya yang hanya dapat Anda temukan di Jepang.

Colima, Meksiko

Colima, Meksiko
Colima — alias Volcan de Fuego, atau “Fire Volcano” —adalah di antara 14 gunung berapi aktif Meksiko yang paling aktif. Itu meletus pada tahun 2017, mengirimkan asap dan abu yang sangat besar ke langit, tetapi untungnya tidak menyebabkan kematian. Terletak sekitar 75 mil di selatan Guadalajara, Anda dapat bergabung dengan salah satu perjalanan terorganisir yang akan membawa Anda sedekat empat mil dari gunung berapi. Namun untuk pemandangan yang lebih baik, dakilah Volcan de Nieve yang tidak aktif di dekatnya, atau “Gunung Berapi Salju”, atau lihat Colima dari atas — dari keranjang balon udara.

Gunung Teide, Spanyol

Gunung Teide, Spanyol
Terletak di Tenerife di Kepulauan Canary, Gunung Teide setinggi 12.000 kaki adalah puncak gunung berapi tertinggi di seluruh Spanyol. Teide terakhir meletus pada tahun 1909 dan para ilmuwan terus memantau aktivitas gempa. Gunung berapi dapat dijelajahi dengan kereta gantung dan berbagai jalur hiking.

Gunung St. Helens, Washington

Gunung St. Helens, Washington
The Cascade Mountain Range adalah rantai vulkanik sepanjang 800 mil yang membentang dari British Columbia hingga California utara. Di antara gunung berapi Cascade yang paling aktif adalah Gunung St. Helens di Washington, yang mengalami letusan dahsyat pada tahun 1980 yang merenggut nyawa 37 orang, ditambah letusan lahar yang lebih kecil pada tahun 2004. Pendaki dari pemula hingga ahli dapat melakukan perjalanan ke tepi kawah selama mereka mendapat izin. Tur helikopter di atas gunung adalah alternatif yang populer.

Gunung Etna, Italia

Dengan ketinggian hampir 11.000 kaki, Gunung Etna, di pantai timur Sisilia, adalah gunung berapi tertinggi dan teraktif di benua itu. Etna ditambahkan dalam daftar Warisan Dunia UNESCO pada 2013 karena “tingkat aktivitas vulkaniknya yang luar biasa”. Meski begitu, ini salah satu yang paling mudah diakses; jika kondisi memungkinkan, Anda dapat mendaki atau naik kereta gantung atau bus antar-jemput hingga ke puncak. Jika Anda menyukai perjalanan petualangan, Anda pasti tidak ingin melewatkan 10 taman alam yang jarang dikunjungi.

Cotopaxi, Ekuador

Meningkat sebagai latar belakang ibu kota Ekuador, Quito, stratovolcano (gunung berapi yang dibangun dari lapisan lava dan abu) Cotopaxi telah menunjukkan tanda-tanda kerusuhan dalam beberapa tahun terakhir, tetapi letusan besar belum terjadi sejak 1903. Jika terjadi letusan memang terjadi, perhatian utamanya bukanlah abu atau magma, tetapi gletser raksasa yang berada di atas gunung berapi, yang mungkin akan mencair dan menyebabkan longsoran lumpur yang sangat besar. Sebagian besar wisatawan mengunjungi Taman Nasional Cotopaxi dengan pemandu; Pendaki yang sangat ekstrim dapat mendaki gunung berapi setinggi 19.000 kaki ini jika mereka dapat bertahan di ketinggian.

Gunung Merapi, Indonesia

Dari lebih dari 120 gunung berapi aktif di Indonesia, Gunung Merapi setinggi 9.500 kaki adalah yang paling aktif. Merapi mengalami letusan kecil pada Mei 2018, mengirimkan kolom abu setinggi 18.000 kaki. Letusan besar terakhir terjadi pada tahun 2010 yang menewaskan puluhan orang. Pengunjung dapat mendaki ke puncak gunung berapi dari desa Selo. Jelajahi lebih banyak tempat paling populer di Indonesia untuk turis.

Gunung Stromboli, Italia

Tiny Stromboli, salah satu dari delapan pulau vulkanik Aeolian di Sisilia, selalu aktif; Letusan kecil gunung berapi yang sering terjadi membuatnya mendapat julukan, “Mercusuar Mediterania”. Tepatnya, cara terbaik untuk melihat letusan ini adalah dari pelayaran malam hari di Aeolians. Baca terus untuk petualangan perjalanan paling ekstrem di dunia.